Wednesday, September 30, 2009

Episod 16: Briyani Mat Top...ada berani?

Berlegar-legar di sekitar Bandar Baru Bangi, memberi aku kuntum-kuntum tenang yang sudah lama tidak berkumandang. Aku mundar dan mandir membuang tuju. Di sini ada damai dan ada rasa yang tidak menyesakkan dada. Kamera mula membuang fokus menuruni dari bidang dada bergerak melorot ke tapak perut. Dan sang perut pun beraksi , perut berlagu rentak keriut dan aku dihentam rasa lapar yang larut.

Kereta yang menderu laju, aku segan-segankan geraknya. Sementara mata meliar mencari kedai makan. Selera mamak aku dah lama mati...sejak terserempak dengan mamak sama mamak bergurau membunyikan ketiak. Seorang penebar roti dan seorang lagi pembuat air. Prup! Prap! Prup! Prap! Sambil bergelak ketawa.

Hari ini aku mahu menikmati selera Melayu. Lampiran buku resepi Melayu, jatuh satu-satu dalam bayang fikir. Kecur liur mula cair.

Melewati deret kedai dua tingkat dan mataku mati pada satu papan tanda yang berjaya mentafsirkan rasa Melayu pada isi kedainya. Aku mencari parkir...aduh, agak penuh dan memang penuh. Di mana harus aku memberhentikan jentera ini? Ahhh...fikiran kembali menjadi serabut, sedang lagu yang berirama lapar semakin rancak di dalam perut.

"Haa...itu ada satu!" Dan aku meluru masuk ke kotak parkir yang bongsu itu. Membrek dan mematikan enjin lalu keluar sambil terhencut-hencut. "Adeh....kaki aku......, Adeh....kaki aku...." sengaja aku laung kuat dialog tersebut. Meletak kereta di parkir khusus untuk golongan OKU menjadikan aku seorang pelakon segera.

Aku membuang duduk hampir di papan tanda 'Briyani Mat Top' dan selera Melayu bagai tak dapat ditahan-tahan lagi.

"Makan apa Encik?" Tanya pelayan kedai.
"Briyani Mat Top satu....versi ayam aaaa......." kataku sambil menunjal jari ke langit.
"Hidangan dalam proses...sabar menunggu....."sambil dia berlalu ke sebelah dapur.
"Cepat sikit, dik. Don't brake my heart!" kataku bernada gurau.

Masuk ke restoran makanan Johor ni, mengingatkan aku kepada kawan ku, Abong. Dia anak Johor, anak Muar. Rakan animator yang pertama aku kenal dan kekal hingga hari ini. Beliau juga adalah animator pertama yang keluar meninggalkan Encik Kamn dan produksi. Sempat terlibat dalam beberapa episod produksi dan kemudian mengambil langkah berani, keluar dari studio yang menjadi pusat latihan animasi itu.

Aku dapat dengar jelas, betapa dia dikutuk kerana keluar sebegitu cepat. Aku tumpang simpati. Pada mereka, langkah itu sebagai langkah derhaka kepada guru. Langkah pendekar yang masih mentah untuk keluar dari gua gelanggang latihan. Dia disindir, dia dipetir. Namun, tekad dan keyakinan diri tinggi mengiringi langkah keluarnya. Beliau pergi ke satu produksi lain dengan semangat baru untuk maju. Aku mendoakan dan mengalu kata semangat. "Jika kau fikirkan kau boleh....kau boleh melakukan...jika kau fikir ada duit lebih......kau boleh belanja aku makan." kataku macam seloroh tapi bersunggoh.

Satu sejarah, keluarnya seorang animator dari produksi Usop Sontorian, walaupun pasti tidak menjejaskan produksi, namun...dari riak muka Encik Kamn, aku tahu, beliau sangat marah dan sangat kecewa.

Aku membentang akhbar naskhah petang yang berlipat di meja. Ku buka helai demi helai, membaca sepintas lalu. Aku tertarik dengan rencana Perbarisan Tentera Negara China di bahagian tengah akhbar itu. Foto yang disertakan sangat mengumpil rasa kagum aku.

Aku langsung teringat kepada telefon bimbitku. Dengan kemudahan wifi di kedai Mat Top ini, pasti aku dapat melayari internet dan aku ingin sekali membuka laman You Tube untuk menonton video perbarisan itu, jika ada. Ya....itupun jika ada dalam You Tube, jika tidak..aku akan layari laman Tukar Tiub aje la.

Yaa....sekali cari sahaja, bersusunan senarai videonya. Aku pun klik satu-satu dan menontonnya dengan minat yang memenuhi. Aku kagum dengan keseragaman gerak dan seragam pakainya. Pandangan dari sudut mata burung, memberi nampak yang lebih asyik. Seperti papan dam yang bergerak dengan sendiri dalam kelajuan yang sekata. Aku pegun, aku kagum.

Serentak itu, aku terfikir untuk melihat perkara sama dari negaraku sendiri. Aku menaip cariannya dan tahukah anda, apa senarai video yang terpapar menghidang kepadaku? Aku ketawa sendiri kerana yang tersusun dan sedia untuk aku klik adalah...... perbarisan dalam filem Prebet Lapuk lakonan A.R Badul dan Tewel.

Hidangan ku singgah di muka meja. Melayangkan terima kasih kepada pelayan..., selanjutnya aku layan nasi briyani itu bersungguh-sungguh berseorangan. Sungguh menikmati, sungguh rencahnya diadun sebati. Aku sendawa bernada tinggi dan termalu si gadis sunti. Keliling yang sekian lama perati, mentertawakan aku tanpa bunyi.

Telefon bimbitku menari menerima panggilan. Aku menjawap dan satu suara sunti membalas bunyi. Panggilan dari syarikat yang aku hadiri temuduga tempuh hari dan memberitakan khabar gembira, aku di terima... dan boleh mula pada bulan hadapan.

Aku meloncat ke atas meja. Membuka silat dua tiga langkah.....dan ketawa berdekah-dekah. Encik Mat Top, tokey kedai yang sedari tadi terperuk di kaunter bayar, turut melompat dan bersilat. "Kau mahu kasi jahanam kedai aku? tempiknya.

Aku berundur dan gembira rasa aku kendur. Meraba poket dan not kertas aku hulur. Aku tak sabar untuk pulang. Pulang untuk memberi canang kepada isi rumah yang sering mendoakan. Terima kasih Tuhan. Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.













3 comments:

prebet said...

mamak main balas bunyi ketiak? ueekkk. gelak sensorang aku kul 3 pagi. nasib anak bini dah tido.

alamak kain kat mesin basuh!!!! chow!

ibnukaduk said...

Abong walau rabun warna, namun tetap bertenaga. Sering disangka hijau itu coklat, dan coklat itu sama warna dengan hijau. Tapi background yang dihasilkannya sungguh mengancam.

Kedai Hitam Putih said...

salam. berkunjunglah ke blog saya kalau ada kelapangan.terima kasih.

http://thekedaihitamputih.blogspot.com