Monday, September 07, 2009

Episod 13: Di serap dalam Produksi Usop Sontorian.

Aku melangkah keluar dari bilik kaca yang penyaman udaranya sedang dalam baki-baki eksyen kerana baru diservis. Di luar, meja kerja bersusun rapi dan Hafiz sudahpun sedia mempelawa aku duduk di satu stesen kerja yang kosong untuk ujian animasi. Melabuh punggung di kerusi dan menyandar sambil membuang debar. Tersua di depanku, sehelai kertas A4 dengan isi taip yang hanya 2 baris. Baris 1, Anda dikehendaki melukis watak berjalan. Baris 2, anda dikehendaki melukis ilustrasi 4 watak berbeza.

Aku mencapai mause untuk mula menjalankan ujian animasiku. Di belakangku, Hafiz sudah berenjut-enjut bahunya dan tak lama selepas itu ketawanya terburai.....kejap berbunyi, diw...diw...diw....diwan, kejap bunyi ai...ai...ai....ayop, kejap bunyi cek...cek..cek...cek we.

"Di sini..atau dengan bahasa yang lebih sopan, 'zaman ini' animator buat animasi guna Tablet Pen, tak guna mouse lagi." Hafiz melontar sindir yang melekat tepat dibenakku. Serentak itu beliau menolak ke arahku sepuntung Tablet Pen bewarna putih. "Guna 'mouse' zaman moden ini" sambungnya lagi. Tawanya masih berbaki....poj...poj..poj....poji, bunyinya lagi, buw....buw..buw....buwan, bunyinya makin menjadi.

Tanpa membuang masa, aku bersilat dengan tablet pen itu dan mencanai garis-garis vektor di kaca monitor. Ianya bukan begitu susah bagiku kerana di studio-studio animasi yang aku sertai sebelum inipun, benda-benda ini juga yang aku kerjakan. Cuma teknologi sudah berubah, aku juga harus sedia masuk ke lingkung teknologi tersebut untuk merasai alir kemajuannya.

Mujur..... pengalaman lalu begitu membantu, sangat-sangat membantu. Aku hanya perlu mengimbas semula kenangan-kenangan lalu dan serentak itu, tangan kiriku rancak menarikan garis menjadi bentuk dan bentuk menjadi pose dan pose menjadi gerak-gerak animasi. Fikiran ku melayang. Berkitaran ke masa-masa lampau...

...Setelah
melalui proses latihan yang penuh pahit manis, aku dan sebarisan kawan-kawan akhirnya diserap masuk ke produksi Usop Sontorian. Pagi itu, rasa aku bercampur-campur, jiwa aku bersimpang siur dan nadi bergerak kian tidak teratur. Diberitakan oleh En. Kamn, kami pada pagi itu akan diberi helaian Storyboard maka secara rasmi kami akan terlibat dengan produksi bersejarah dunia penyiaran, siri animasi TV pertama di Malaysia. Setelah 3 episod awal Usop Sontorian mengerah darah keringat 7 animator yang senior itu, kami menjadi mangsa-mangsa baru yang terjebak ke dalam jerat produksi bermula dengan Episod ke 4. Hah..hah..aku berkata begitu kerana sesungguhnya kerja ini memerlukan rasa korban dan rela dikudakan demi untuk menyiapkannya.

Namun, rasa bangga berjaya juga menyaluti benak sanubari sepanjang membongkok diri sewaktu membuat kerja animasi. Aku bangga sebenarnya, walau ada bibir-bibir tebal yang tak putus-putus memberi bebel. Kata mereka, animasi kami melanggar kaedah pembikinan animasi yang tradisi, animasi kami huduh wataknya, dan animasi kami membunuh keindahan bahasa.
Aku tidak ambil fikir jauh-jauh perkara itu. Biar ia berlalu, yang pasti aku perlu teguh diri untuk membentuk tugu berjaya dalam bidang ini.

Bekerja hingga ke malam dan adakala mencium bau pagi sudah menjadi biasa bagi animator seperti kami. Meja kerja kami yang sekangkang kepit budak tadika menjadi bagai bilik bujang masing-masing. Di kala produksi menuntut korban masa tidur di tilam empuk dalam rumah, kami akan beramai-ramai mengadakan acara tidur terbuka di dalam studio.
Setelah berhempas pulas, bekerja di siang hari dan hanya sesekali turun untuk makan dengan suap yang terhad, maka bila malam menjelma datang, bertebaranlah badan-badan yang telah penat bekerja. Ada yang tidur di bawah meja, ada yang tidur di atas kerusi yang dikembarkan tiga, yang bernasib baik dapat tidur di sofa tamu di sudut depan. Pada yang tegar, ada yang sanggup tidur duduk di kerusi kerja dan yang lebih tegar kadar dengarnya, akan tidur di sebelah mesin fotostat. Pada aku, orang yang boleh lena di pinggir mesin fotostat adalah manusia yang cekal mutlak atau lain katanya manusia yang kekal pekak. Ini kerana mesin fotostat pejabat tetap digunakan oleh animator walaupun hingga ke tengah malam. Mereka membuat salinan fotostat lukisan Storyboard, lukisan watak dan tak kurang juga menyalin buku animasi yang berpeha-peha tebalnya.

Maka pagi esoknya, Lee Hun, pengurus bahagian pentadbiran akan memekik," Haiya!!! Kertas A4 habis lagi ka? Makan kertas ka? Buat roket ka? Buat gulung undi main kutu ka? Bisingnya akan bersambungan selama seminggu.

Bila pagi datang, rebut merebut bilik mandi menjadi ketawa Sang Mentari Pagi. Kami mandi di tandas yang dikongsi bersama oleh penyewa-penyewa lain. Pernah sekali, sedang salah seorang dari kami mandi, air mandiannya tersimbah lencun ke badan salah seorang pekerja syarikat lain yang masuk ke tandas yang sama. Basah kuyup persalinan pejabatnya pagi itu, tambah buat beliau marah adalah, beliau ada satu pembentangan kertas kerja penting kepada klien beberapa jam lagi. Apa jadi padanya tak pula aku telusuri secara lanjut. Tapi aku terbayang beliau membentangkan kertas kerjanya dengan bertuala mandi sahaja. Kah..kah..kah.....


Rupa-rupanya peristiwa itu tidak mati di situ saja, perkara itu dipanjangkan ke pihak pengurusan dan kami kian dipandang sendeng oleh pihak pentadbiran.
Pagi itu....kami dikumpul untuk mendengar ceramah. Diceramah bagai budak kecil yang tertumpahkan air ke permaidani Udani Carpet(Kami juga buka pada hari ahad).

4 comments:

karim said...

hahahahahapis... tang ending tak boleh blah. kau ada share ke kat udani karpet tu? nak kata sedara, bulu roma x berapa nak lebat. kalau muhalid caya la aku.

teruskan lagi kidol, nak raya ni kasi bumper issue la. 200 mukasurat.

Tunsiber said...

oooo...derap komando ye....selindung..selindung

aMeir said...

Tu belum masuk part, dedak masak maggi dalam cerek letrik, pastu tinggal sisa maggi dalam tu. Besok pagi, Nani buat air untuk Pak Lum, ada cebisan maggi kat dalam air dia. Huh, gamat satu malaya tu.

Tunsiber said...

Info..mei...info.....