Friday, September 11, 2009

Episod 14: Pemasak Mi Segera Misteri

..."Dah siap En. Hafiz....!" aku mengangkat tangan setinggi mungkin. Kaki sedikit ketunjit dan postur badan agak seksi dari sudut tepi. "Save dan boleh balik!" katanya ringkas, tengok tidak, pandangpun tidak. "Ya..nanti, apa-apa hal kami call!" Normi yang sedari tadi menatang skrin komputernya, bertentangan dengan ku, memberi tambah. Selari waktu itu, bingkas bangun dan mengiringiku menuju pintu keluar. Berjalan beiringannya mengimbau bau-bau nostalgik kenangan lalu. Aku melepasi bilik yang penghawa dinginnya masih kekal eksyen selepas diservis, dan kami beriring semakin rapat ke muka pintu.

"Tunggu kami call" katanya ringkas, melambai babai tidak, mengenyit matapun tidak. Dan aku berlalu menuju ke kereta. Sesi temuduga dan menjalani ujian animasi dalam rakaman umur yang agak meninggi mungkin satu langkah ku yang terkebelakang. Ahh...aku tak mahu fikir lagi....yang pasti aku sudah selesai menjalani satu azab panjang. Aku sedar....aku habiskan banyak masa di sini sebentar tadi, temuduga agak lama....kerana bercerita pengalaman yang berepisod, ujian agak lama kerana sambil-sambil bercerita dengan beberapa orang yang ada di situ, yang ikut menyibuk.

Menghampiri kereta dan aku rasa bagai nak karate bahu jalan. Tayar kereta pancit…. Aku yang sebenarnya sudah hilang separuh tenaga memerah kekuatan waktu di temuduga, berasa bergoyang di pinggir parkir itu. Aku toleh kiri kanan, tiada walau seorang insan.

Berbaki kekuatan diri yang separuh, aku gagahi membuka bonet belakang kereta. Mengeluarkan jek kereta dan memusingnya untuk membolehkan kereta terangkat. Setelah kereta yang ku angkat berada pada posisi agak tinggi. Aku mula membuka butang skru tayar. Bila dipusing skru tersebut, tayar ikut berpusing. Jahanam!, aku menjerit dalam hati.

“Sebelum jek kereta, longgar dulu skru tu…..” Satu suara misteri, mengecat dinding gegendang telingaku. Aku angkat muka, angkat punggung dan berdiri mendepaninya. “Meh aku tolong, turunkan jek kereta tu…”arahnya ringkas seringkas pakaiannya.

Dan aku segera teringat, beliau ini salah seorang mamat di dalam studio tadi. Ya…aku baru perasan. “Encik ni……???.” Sapa aku sambil menghulur tangan salam. “Zam….Zam Rejab!” jawabnya ringkas, juga sambil menghulur salam. Kami bersalaman, tapi aku sebenarnya mengengam spanar tayar bukannya tangan mamat itu. Patutlah kasar menggerutu rasanya tadi.

Bonet kereta aku hentam kuat dan menepuk-nepuk tangan membuang habuk. “Terima kasih….” Aku membudi bahasakan diri kepada Zam. Zam angguk ringkas, seringkas pakaiannya. Membelakangiku dan berlalu pergi. “ Ada rezeki kita jumpa……!” pekikku seorang. Zam sudahpun hilang dari fokus pandangan. Datang secara tiba-tiba dan hilang secara tiba-tiba. NAMUN……(Joe Flizow,2009) aku sangat hargai khidmat sukarela mamat Zam Rejab tadi.

Ingatan ku kembali ke zaman Kharisma Pictures. Waktu itu, aku juga sering mendepani situasi begini. Situasi di mana…. sedang kita susah, ada insan hati mulia memberi jengah.

…Di tingkat 15, Plaza Pangkalan itu, kerja-kerja animasi sedang berjalan dengan rancak. Jam menghampiri pukul 4 petang. Semua animator sudahpun mula angkat-angkat kepala memanjangkan tengkuk. “ Mana Kak Gi ni?” bisik Jau yang duduk di sebelah ku. Aku pula menyapa Abong,” Nampak Kak Gi?”Abong pula menyuit bahu Soul (kini Rambai) “Kak Gi….mana? Soul pula menjelir ke Ameir, “Yenna…Kak Gi?” Ameir mendonggak ke arah Ariyon (kini Tembakau), Awok nampok Kak Giey? Dan Ariyon pula menyergah ke telinga Sherina (kini bini aku), “Hoi…kau Nampak Kak Gi ke tidak?” dan Sherina mengakhiri rantaian tanya Kak Gi itu bila ternampak seorang wanita separuh umur masuk dan mengagahi kudrat menolak troli menghala ke arah kami. Melintasi seorang demi seorang, Kak Gi mengedarkan mug berisi teh minum petang. Jijie dan Noman yang duduk di meja paling belakang sudah membilang-bilang, takut-takut teh untuknya akan kehabisan.

Begitu suasana petang Produksi Usop Sontorian. Kami akan bersantai sekejap sambil memperkena teh Kak Gi. Sambil itu borak kosong pecah suasana. Ada hilai tawa, ada gurau senda, ada yang sendawa. Ada tepuk tampar, ada tepuk bedak, ada juga yang membunyikan ketiak.

Bila suasana sudah hingar mengalahkan tapak ekspo, En. Kamn yang diam di biliknya akan keluar menyergah,” Dah macam pasau….semua dah besau…tak kan itu pun aku nak kabau……” dengan bunyi Melakanya yang masih pekat, beliau akan menelusuri lorong tengah di studio itu yang kiri kanannya terdapat meja-meja animator. Sambil itu matanya liar melihat animasi yang sedang dikerjakan oleh anak-anak didiknya. Pantang nampak yang gerak, pasti En. Kamn akan singgah di meja dan duduk untuk memeriksa. Alamat kecut kerandut la, bagi siapa yang animasinya disemak oleh En. Kamn. Dengan suaranya yang garau bergema, satu studio akan terdengar komen-komen bercili darinya, NAMUN…(Joe Flizow,2009) itu adalah cara beliau memberi didikan kepada kami, anak-anak buahnya ini.

Waktu itu, hampir tiada langsung institute yang mengajar animasi secara serius. Tidak ada…, kecuali syarikat-syarikat animasi sendiri yang memberi latihan kepada bakal-bakal animator. Walaupun kami menjalankan produksi animasi, NAMUN….kami bukanlah produksi animasi terawal dalam negara, kerana waktu itu telahpun ada produksi animasi dari Lensa Film yang menjalankan animasi untuk negara Jepun. Tenaga pengajarnya diturunkan dari Jepun untuk melatih animator tempatan dan tidak hairan, animator-animator yang mendapat didikan dari pakar Jepun itu muncul sebagai jaguh animasi pada hari ini. Salah seorangnya adalah sdr. Mohd. Ismail (Mike) yang dikatakan animator 2D terbaik dalam negara yang kini berjawatan Pengarah Animasi di Vision Animation, Petaling Jaya.

Jawapan kenapa Kak Gi lambat menghantar teh petang kepada kami pecah kecoh. Di pantry sebentar tadi berlaku penemuan baru yang membongkar rahsia sudut gelap waktu malam kami, para animator di sini. Sewaktu setiausaha kepada Pak Lum (Boss besar) membuat air untuk Bossnya, beliau menemui sisa mi segera dalam cerek air panas. Gendang perang segera di palu pihak pengurusan ke arah kami di unit produksi. En. Kamn cuba mempertahankan kami dengan mengatakan, mungkin “pemasak mi segera dalam cerek” ini terlupa untuk membersihkannya jadi maafkan saja, perang boleh tamat. Gendang perang tidak mahu kunjung berhenti, tidak mahu kalah, tidak mahu berpaling tadah. “Pemasak mi segera dalam cerek” itu diburu hingga ke lubang penghawa dingin.

…Aku menguatkan penghawa dingin kereta, lenguh dan peluh episod tayar pancit tadi masih lagi berbaki-baki. Kereta makin kuderu pergi laju. Aku ingin sampai cepat ke rumah. Aku nak rehat, aku nak lepas lelah. Masuk ke garaj dan menarik brek tangan kereta. Keretaku diam di situ, aku keluar dan mengetuk pintu. Bila pintu terkuak, suara kedua-dua anak ku sedang berdoa, mohon aku dimurahkan rezeki mendapat kerja yang ku pohon tadi. Ya… doaku juga senada, aku kasihan melihat mereka yang sering aku tinggalkan untuk urusan kerja hingga aku terlepas detik-detik usia mereka yang pasti tidak akan berulang pada hari-hari terkehadapan. Tuhanku……kau kabulkanlah…..amin.

5 comments:

Nuox said...

...berdebar-debar...

ayat kau ini "aku kasihan melihat mereka yang sering aku tinggalkan untuk urusan kerja hingga aku terlepas detik-detik usia mereka yang pasti tidak akan berulang pada hari-hari terkehadapan"

...sangat menyentuh hati..
mereka faham nanti bila mereka dah besar. Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan Batin dari aku sekeluarga untuk kau sekeluarga.

p(☺_☺)q

Tunsiber said...

Terima kasih..aku pulak tersentuh pasal ko bagi komen fresh-fresh...baru post aje...
Ape pun slamat hari raya...juga utk kamu & famoli

bukan kapten said...

taya pancit - zam ada
bateri kong - sila call yeob jumper
radiator bocor - err.. david kot

gayour said...

semua kejayaan memerlukan pengorbanan! jangan beduka, jangan besedih. kita ada tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang. merayulah padaNya setelah berusaha.

gen2 said...

salam..Kidol...
Wa pun ingat lagi diKharisma dulu...
Sudah tersilap kutuk Kartunis LAL..
Rupa2nya dia betul duduk depan wa..
Masa tu wa budak baru..mana la wa kenal..itu org tua..
SELAMAT HARI RAYA..
MAAF ZAHIR BATIN...