Wednesday, August 19, 2009

Episod 12 : Resume Yang 'Brek Tak Makan'

"Cukup-cukup!" Pegawai wanita itu menunjuk tapak tangannya ke arah aku. Aku terlongo, aku dapat merasakan bibir mulut ku membulat dalam radius yang stabil.

"Tapi.....saya baru nak cerita bagaimana saya mula masuk produksi Usop Sontorian." Beliau mengisyaratkan tanda berhenti, sambil matanya menjeling ke arah lelaki yang duduk di sebelahku. Aku dapat mengagak, andai aku terus-menerus menyambung ceritaku, aku pasti lelaki tersebut pasti menekup mulutku. Posture duduknya yang sambil qiam dan tangan kiri menepuk-nepuk tangan kanan berulang-ulang kali seperti memberi amaran. Dan aku faham, aku sedar dan aku tahu. Aku siapa dan mereka siapa. Aku hanya insan kecil yang terperangkap dalam bilik kaca ini yang penyaman udaranya, sedang eksyen kerana baru diservis.

"Saya suruh awak cerita serba sedikit, pengalaman awak yang dulu. Saya tak suruh awak cerita rentetan demi rentetan. Ini temuduga bukan dokumentari." Pegawai wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Normi itu memberi hujahan.

"Ko pulak pegi cerita dari episod 1 sampai episod 11. Separuh hari aku habih, mengadap kau kat sini."Lelaki itu menambah. Tangan masih qiam di perut, gaya tersendiri atau sengaja mahu menutup ke'Azroy'annya, tidak pulak aku pasti.

"Aku pegi set komputer untuk animation test kat luar" Lelaki itu menjuih bibir ke kiri menghala ke jalan keluar dan berlalu sambil di bibirnya menyanyikan bait-bait lirik lagu kumpulan Search. Lagu Mentari Merah Di Ufuk Timur, aku meneka di dalam hati sekadar menguji 'Otai Rock' dalam diri aku.

Normi mengangguk sambil membetulkan tudungnya yang tidak pun senget. Aku masih keras di situ. Lelaki tadi diperkenalkan kepada ku sebagai Hafiz. Ini kali pertama aku berjumpa Hafiz tapi bukan dalam suasana Blind Date, ini suasana temuduga. Yaa...temuduga. Hari ini aku ditemuduga lagi. Entah yang ke berapa kali sepanjang hidup aku. Hari ini aku temuduga di sebuah syarikat animasi di Cyberjaya.

Semua ini bermula dengan satu panggilan dari bekas pelajarku. Di suatu malam yang hampir pagi, salah seorang bekas pelajarku menelefon. Aku tidak kehairanan kerana ramai bekas pelajarku yang sering telefon bertanya khabar dan memberi khabar. Sebaliknya beliau pula yang kehairanan kerana pada waktu malam yang hampir mencium pagi itu, aku masih dalam perjalanan untuk ke studio animasi Vision Animation di Petaling Jaya. Beliau terkejut dan bunyi nafas kasihan dapat aku rasakan lewat corong talian telefon tersebut. Berbual sedikit-sedikit dan banyak membuat lawak, menjadi makjun yang mengubat resah hatiku yang sememangnya tidak rela untuk ke studio pada malam itu.

Aku sebenarnya sudahpun balik ke rumah pada sebelah petang tetapi terpaksa kembali semula ke studio pada malamnya untuk menyiapkan kerja yang tak pernah pulak kunjung siap. Sebaris alamat emel dihantar kepadaku melalui SMS dan sedar tak sedar aku sudahpun berada di perkarangan warung Mak Su berhampiran studio di Petaling Jaya.

Naik dan terus menjalankan kerja-kerja rutin. Menggagahkan semangat yang tercicir sepanjang perjalanan bermotorsikal dari Semenyih ke Petaling Jaya. Mujur dan aku bertuah kerana mempunyai anak-anak buah yang sangat menghormati aku. Pekerja di bawah seliaanku masih tegak memberi khidmat. Walaupun di tengah malam, masih gigih menjalankan perintahku. Sedangkan jika diikutkan aturan perundangan, mereka boleh saja terus pulang atau tidak mempeduli langsung tentang arahan kerja dariku.

Aku menyentuh beberapa kerja yang termampu dan setelah waktu hampir pagi dan anak-anak buahku seorang demi seorang, terbaring tewas dalam dengkuran yang panjang, aku menyambar beg tidur yang tergulung rapi di bawah meja. Menebarnya dan membungkus diri lalu bengkok di bawah meja. Diam dan sesekali diselangi dengkur-dengkur manja.

Handphone yang telah di set ke pukul 6.00 pagi memekik bunyi. Kring!!!!! Kring!!!!. Bunyi itu menyentap buai-mimpi yang baru memasuki episod pengenalan itu. Aku terjaga dan terus bangun. Tidur di pejabat tidak boleh disamakan dengan tidur di rumah. Aku lantas bangun dan masuk ke bilik air membersih diri. Azan dari laung Muazin Masjid Bulat sayup-sayup di kejauhan. Aku membasahi wuduk dan berdiri di petak sejadah.

Kembali mencapai kunci motorsikal dan berlalu pergi meninggalkan studio untuk pulang ke rumah. Di dalam kepala, aku menala jadual hari ini, yaa....aku harus kembali ke studio sebelum jam 9.00 pagi. Enjin motor menderu, aku sempat mengangkat babai kepada Pak Su (Pengawal keselamatan) yang sedang mamai membuka kunci pintu pagar."Iyo..iyo...." katanya dalam bunyi Kelantan yang pekat.

Sampai di rumah, aku terus menghantar surat permohonan kerja dan kutujukan ke alamat emel yang diberi oleh bekas pelajar ku malam tadi. Butang Sent ditekan dan serentak itu aku juga turut menekan suis tidur. Tidur kembali dan lena di perkarangan PC.

3 comments:

Nuox said...

........ingat kata-kata Pak Lum ini.. "membikin animasi bukan gampang!! maksud saya bukan senang"
pastu sambung ke situasi dalam tandas masa pak lum terkejut oleh soul. "aduh!! kaget saya"........

p(≥_≤)q

aMeir said...

Ceh, tetiba tukar topik dah pegi kerja lain, melangkau 15 tahun ke hadapan.

Tunsiber said...

Nuox, aku rekod info ko...nanti aku selit celah-celah.
Ameir, aku mempraktikkan konsep non-linear. Baru dan lama bersatu. Bukan mati terus....nanti flashback balik.