Tuesday, August 11, 2009

Episod 10 : Keluar Dalam Kehinaan

Sehari-hari kami dari hari isnin hingga jumaat, hanyalah menguliti kertas A4 sehelai demi sehelai. Kami, para animator pelatih, dikehendaki melukis pelbagai watak dan aksi pergerakan dari sesenang-senang pergerakan hingga ke yang susah-susah. Pergerakan animasi yang paling susah aku tempuhi adalah melukis seekor ayam berjalan melintas dari frame kiri ke frame kanan.

Oleh kerana langkah kakinya yang kecil, untuk seekor ayam itu menyeberangi frame kiri ke kanan memerlukan lebih dari seratus lukisan. Itu belum dicampur dengan Secondary Action yang memberi maksud, pergerakan selain dari gerak utama badannya. Contoh paling jelas adalah gerak-gerak bulu ayam. Gerak bulu ayam tak boleh sama dengan gerak badannya. Jika ayam berhenti bergerak, bulu-bulunya akan berkeadaan masih bergerak dan berhenti bergerak pada sela masa yang lebih lambat.

Akupun melayan animasi ayamku dengan penuh tekun. Pagi menjelang petang, hari ini menjelang hari esok dan membawak ke lusa. Akhirnya aku berjaya menamatkan animasi ayam itu pada hari ketiga. Belakangku terasa bagai kekal bongkok dan sengalnya terasa membenam ke isi tulang. Aku mengemaskini helaian lukisan yang beratus jumlahnya itu, menomborkan secara berturut dengan nombot 1 di belakang hingga ke nombor tertinggi di sebelah paling atas. Aku mengepilkannya ke dalam sebuah fail yang digelar oleh kami sebagai "Catecomp"(bunyikan dengan Ketekom). Lantas menyerahkannya kepada Animator Senior untuk diperiksa.
Maha suci Tuhan, tiada siapa yang tidak berderau darahnya sewaktu melalui ruang masa ini. Ia ibarat seseorang yang berdirii di kandang tertuduh, ketar lutut tak dapat ditahan-tahan.

Rakan-rakan lain juga turut menghantar animasi masing-masing dengan berani-berani Badul. Kertas lukisan pula boleh dikatakan hampir semuanya bertukar rupa menjadi keromot. Ada yang rupa belacan, ada yang rupa meggi kari dan ada yang rupa sanggul Mak Enon. Aku pula....ya...kertas aku paling unik. Unik kerana, sebenarnya aku ini jenis tangan berpeluh, sudahnya habih bergulung-gulung kertas lukisan aku jadinya. Bukan aku tak mencuba untuk meluruskannya kembali tetapi sudah puas aku ikhtiar. Aku pernah mencuba menggunakan kawanku, Bob Mustapha Kamal sebagai penindih, namun tidak membuahkan hasil. Rugi duit aje kena belanja makan KFC (order Barrel pulak tu.) Kertas lukisan aku kembali bergulung sedang perut Bob Mustapha Kamal bertambah bergulung ototnya.

Beraneka macam hasil animasi yang dapat dilihat. Ada yang rajin, animasinya menjadi smooth dan seronok untuk dilihat. Animasi yang baik ini terhasil dari kepekaan animator pelatih mengimplementasikan prinsip-prinsip animasi yang baru diajar oleh En. Kamn.

13 prinsip animasi:-
  1. Stretch & Squash
  2. Anticipation
  3. Staging
  4. Straight Ahead & Pose to Pose
  5. Follow Through & overlapping Action
  6. Slow-in & Slow-out
  7. Secondary Action
  8. Timing
  9. Arc
  10. Exeggeration
  11. Solid Drawing
  12. Appeal
Dalam pada keseronokan menikmati animasi yang baik tadi, ada pulak seorang animator pelatih yang telah membuat onar, menukar mode ceria tadi kepada mode cilake. Kesemua Animator Senior bertukar menjadi Panglima Gaban bila melihat hasil karya yang satu ini. Pelatih tersebut menghasilkan animasi mudah dengan melukis sebuah Hidung sebagai watak heronya. Animasinya adalah pergerakan sebuah hidung. Maknanya beliau hanya melukis menggunakan 2 helai kertas A4, sehelai untuk lukisan lubang hidung tertutup dan sehelai lagi untuk lukisan lubang hidung terbuka. Hanya 2 helai itu sahaja yang diusahakan selama isnin hingga jumaat. Jurulatih mana yang masih boleh menahan yoganya. Apa lagi, melayanglah 2 helai kertas itu jauh ke luar tingkap dan berulek mayang menurun ke dasar Plaza Pangkalan.

En. Michael mengambil animasi yang aku hasilkan. Memerhati dengan penuh cermat mem'flip' dengan penuh senyap. Aku kekal berdiri mendepaninya, lutut sudahpun mula membunyikan laga. Peluh dah mula merenik. Aku semakin gopoh diulit gigil bilamana melihat mukanya yang putih bertransformasi ke tona merah. Aku telahpun sedia dengan jurus Panglima Papan. Andai kertas lukisan ku turut dilontar keluar tingkap, aku dengan tanpa malu-malu Param, akan turut terjun menyertai kertas-kertas ku itu. Bukan sikit korban yang aku iringkan sewaktu menghasilkan animasi ini, aku korbankan masa makanku, aku korbankan masa Datingku, aku korbankan masa Hindustanku(tak dapt tengok filem Qurbani).

Namun akhirnya, penyudah yang tak aku sangka sama sekali. Aku kira ,pasti sekarung hamun dan seberkas kata-kata lucah akan aku terima, tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya. En. Michael ketawa terbahak-bahak hingga pecah jerawat batunya. Nasib baik aku sempat mengelak sumpitan beracunnya lalu mengenai muka kawanku, Ben dan kesan dari mutasi tak disengajakan itu, kawanku Ben ini menjadi blur-blur Selipar Jepun di sepanjang hidupnya.

En Michael menerangkan kepadaku, untuk animasi watak berjalan, hanya memerlukan 8 lukisan sahaja. Yang selebihnya, lapan lukisan tadi akan diulang-ulangkan. Tak perlu aku bersusah payah melukis sampai beratus helai kertas. Beliau kagum memuji ketekunanku menghabiskan begitu banyak masa untuk animasi yang sepatutnya boleh diguna semula. Dan aku lebih kagum kerana beliau tidak beritahu sewaktu aku sedang menghasilkan animasi itu, hanya diberitahu selepas ianya telah siap. Aku kagum, kagum sungguh-sungguh. Beliau menambah, "Aku tak tahu macamana kau boleh lukis sampai 188 helai lukisan, kalau aku...dah tentu naik atas meja dalam keadaan bogel sambil jari telunjuk semutar-mutar spender selaju mungkin. Dengan harapan, Management akan buang aku kerja. Tak boleh tahan woo...!!!" Katanya sambil ikut menggayakan aksi hilang selera makan itu. Aku sendiri menyepit sedikit senyum dalam mual yang tersembunyi.

Rakan-rakanku yang lainnya, Ameir, Nuar, Soul (kini Rambai) Jijie (kini Tokey Ayam), Ben(kini hilang entah ke mana), Jau (dulu, kini dan selamanya menyinsing lengan) Abong (kini pakai Honda City) Noman (kini di Beranang) dan ramai lagi (kini merata-rata), masing-masing menyumbang ketawa yang berpecah-pecah. Aku mengungkit bahu sambil merunduk dagu, cuba sembunyi dari rasa malu.

Tiba-tiba, jeritan dari salah seorang Animator Senior, memecah harmoni suasana."KALAU MACAM NI HASIL ART KORANG, LUKISAN KORANG NI LAYAK DUDUK DI BAWAH TAPAK KAKI AKU AJE!!!" Kami semua tergamam, ternganga dan terdiam. Kata-kata itu bukan setakat memecah harmoni tetapi memecah tembok harapan, memecah pesona impian dan memecah rona-rona semangat yang baru saja kami kumpul bukukan. Semangat yang tinggal baki-baki, hancur luruh, berderai luluh bila melihatkan lukisan kami habis bertompokan bunga tapak kasut.

Masing-masing merelakan air mata beralur turun. Luruh ke pipi, basah ke baju. Tidak aku sangka sebegini hebat kami diduga, sebegini dasyat kami dihina sebegini tenat kami dicerca. Dan dengan keluh kesah yang membungakan daun-daun kecewa, kami melangkah pulang dengan masa depan yang gelap gelita. Tepu dan beku. Masing-masing senyap, diam, membisu. Memujuk-mujuk kembali baki-baki semangat. Dalam sunyi itu, hanya Jau yang masih gagah untuk bersiul. Bersiul lagu Semangat Yang Hilang, XPDC.

2 comments:

Nuox said...

har! har! harrrrrr.....
sambung lagi.......

p(◙_◙)q

Tunsiber said...

Moga ini menjadi ubat demam ko....jgn bertambah parah udah....