Saturday, August 15, 2009

Episod 11: Animasi Berkomputer dan kesannya

"Hari ni En Kamn tak masuk opis!" kata-kata Arah, setiausaha En.Kamn itu mematikan niat ku untuk mohon bercuti. Menurut kata Arah, En Kamn ke Negeri Sembilan dan kemudian akan ke negeri-negeri lain untuk mencari animator lagi.

Ya, begitulah sejarah terkumpulnya animator Usop Sontorian. Bermula dengan 7 orang sebagai pemula, kemudian peringkat kedua di mana beberapa orang yang datang (termasuk aku) melalui temuduga terbuka yang diiklankan di akhbar Metro dan peringkat ketiga iaitu pemergian En Kamn dan Sdr. Ujang ke seluruh negeri di Semenanjung untuk menemuduga animator.

Maka, keluarga kami bertambah ramai, walaupun tidak ramai dari negeri-negeri tersebut yang En. Kamn dapat sauk untuk bawa pulang ke Kuala Lumpur. Satu di Pulau Pinang, satu di Kelantan, satu di Terengganu. En Kamn pernah mengeluh, betapa susahnya untuk mencari animator. Dan beliau sangat marah kalau-kalau ada animatornya yang pergi beralih arah. Tapi marahnya segera turun bila kami mengatakan, kami hanya suka ke meja Arah, setiausahanya.

Setelah berbulan-bulan dilatih membuat animasi manual, akhirnya kami berpeluang untuk beralih ke animasi berkomputer. Sebelum ini, berbulan-bulan kami hanya terlongo dengan air liur yang berantaian melihat 7 animator senior membuat animasi menggunakan komputer. En. Kamn telah memberi amaran awal, kami tidak sekali-kali dibenarkan untuk menyentuh komputer tersebut, bertanya tak boleh, mendekat pun tidak dibenarkan. Aku tidak memahami, walaupun bersungguh-sungguh aku mengkaji apakah metaforanya larangan tersebut.

Bermula hari itu, aku dan kawan-kawan diperkenalkan dengan perisian baru yang sangat banyak membantu dalam proses animasi. Perisian yang dinamakan sebagai Animator Pro. Yaa...sebuah perisian animasi yang tidak popular pada hari ini. Ianya menjadi perisian ayng sangat membantu animator pada tahun-tahun itu. Kami dapat melukis, mewarna, membuat latarbelakang dan membuat gerakan mulut watak dengan begitu cepat. Kami dilatih melukis menggunakan Mouse kerana teknologi Pen Digital yang popular pada hari ini tidak kedapatan pada waktu itu. Tempoh-tempoh sukar menguliti garis-garis Mouse, dilalui dengan sabar yang kekal. Paling terkesan ialah sakit di bahu. Hampir semua orang terasa perit di bahagian bahu. Mungkin otot bahu dalam jeda yang meminta ampun.

Berbagai peristiwa yang berlaku sepanjang latihan animasi berkomputer itu. Ada yang suka, ada yang duka, ada yang lucu, ada yang lucah.

Yang sukanya adalah, kami dapat bertukar-tukar Scene yang telah di animate. Contohnya animator Nuar sudah lukis watak Singh berjalan, maka animator Jau akan copy aje dan masukkan watak Singh berjalan itu ke dalam scenenya. Animator Jijie pula, sudahpun membuat animasi watak Kak Kiah duduk, maka animator Jau akan copy aje dan letak dalam Ssene dia. Lama kelamaan ramai yang perasan, aik, asyik copy aje........?

Yang dukanya pula bilamana sedang kita leka membuat animasi, ada mamat yang dengan tidak sengaja terpijak wayar elektrik, maka PC pun teroff dan scene dah tentu hilang sama. Boleh pulak dia berlalu begitu saja tanpa sebarang rasa.

Yang lucahnya pulak, ada beberapa animator yang suka melayan gambar tak senonoh pada skrin komputer mereka. Ada satu peristiwa di mana, sewaktu animator itu sedang asyik tanpa kelip mata itu, En Kamn pulak secara kebetulan sedang membuat rondaan mengejut. Sewaktu En Kamn melewati hampir ke mejanya, animator tersebut masih leka. Kawan-kawan sudah puas memberi isyarat, ada yang bersiul-siul, ada yang membunyikan padat ketiak, ada yang membaling tong sampah ke arahnya, namun masih tidak disedarinya. Terus menerus leka dengan kesan cahaya warna kulit manusia barat terbias di mukanya. Sehinggalah En Kamn betul-betul berada di belakangnya, dan waktu itu, barulah beliau sedar. Apalagi, terkejut Beruang Kutub la kawan tu, lalu dengan ketandusan idea untuk beralasan, terus saja beliau menekap skrin komputer dengan punggungnya sambil tangannya didepangkan. En. Kamn yang kehairanan bertanya "Apahal kau ni? Gaya macam patung orang-orang kat sawah padi je?" Lalu animator itu menjawab "Tak de apa-apa En. Kamn. Saya tengah cuci skrin monitor ni. Habuk tak ingat....!"

En kamn berlalu pergi sambil mempamerkan cuak di muka. Animator tadi semakin laju melenggang buntut, mencuci permukaan skrin sambil muka termalu-malu Ulat Gonggok. Bila tiba waktu rehat, cerita peristiwa kantoi itu menjadi topik utama perbualan. Hilai ketawa berpanjangan dengan tokok tambah yang bersahut-sahut. Sedang animator tadi, terpaksa makan sambil berdiri kerana punggungnya kebas terkena kesan rembesan radiasi.





2 comments:

Nuox said...

...mmmmmmmm...... jau yang copy yee.....mmmmmm.... dah nak masuk bab banjir ka?? nanti dulu... bab masak megi dalam cerek elektrik blum kluar!!!

p(∩_∩)q

Tunsiber said...

ko kena bg aku keypoint-keypoint balik la..Ada yg aku dah lupe wa....