Monday, June 29, 2009

Episod 7: Dari Pagi ke Waktu Rehat

Separuh pagi hari pertama bekerja itu, aku tidak kekal duduk di kerusi sendiri. Sekejap-sekejap dipanggil untuk memenuhi beberapa agenda. Dan aku kuat mengesyaki bahawa agenda-agenda yang timbul adalah sangat tanpa dirancang. Semuanya secara tiba-tiba dan aku dan kawan-kawan aku tahu bahawa kami, sebagai "Buah Cempedak Di Luar Pagar" harus terus, bagai "Lembu Di Cucuk Hidung" memenuhi agenda orang-orang besar tersebut. Dan orang-orang besar tersebut, nampak jelas pulak "Bagai Kaduk Naik Junjung..."

Bermula dengan kenal mengenal bersama Encik Yang Tujuh, yang telahpun disebut sebelum ini, aku dan beberapa lagi pekerja baru dikenalkan kepada beberapa kakitangan Pengurusan. Pertama-tamanya, kami di bawa ke bilik Md Othman Yusof (Kini Datuk). Biliknya besar, kerusinya besar, mejanya besar dan beliaupun berucap dengan isu yang besar-besar. Mataku meliar ke sekeliling dinding. Satu jendela besar menjadi ruang untuk aku membuang pandang, jauh ke luar menampakkan Kuala Lumpur yang rapat bersusunan bangunan besar-besar.

Sekeping papan lukisan berdiri, menyokong kukuh sehelai kanvas dan di dadanya tercalit sebuah lukisan separa siap. Seorang Encik berbisik kepada ku. katanya, itulah lukisan yang menjadi bahan bicara kepada setiap pekerja baru. Jika ada 100 pekerja maka 100 cerita berbeza akan diwakilkan kepada lukisan yang separuh siap itu dan paling mengasyikkan adalah...lukisan itu tidak pernah kunjung siap selepas masuknya pekerja yang ke 100. Aku tertawa di dalam hati dan terlintas kata-kata yang pernah terpacul dari mulut Penulis ternama Zaharah Nawawi,"Jangan fikirkan di mana anda bermula, tetapi...fikirkan di mana anda berakhir."

Setelah itu kami diperkenalkan lagi kepada kumpulan pengurusan sokongan, ramai dan aku sukar mengingat kesemuanya, kecuali Lee Hun. Lee Hun seorang pegawai atasan Jabatan Pengurusan yang mempunyai keunikan suara. Kartunis Ujang meminjam rupa dan suaranya untuk watak ibu Ah Kim, dan dapat dilihat penampilannya pada Episod Kawan Baru, Usop Sontorian.

Kami juga dibawa ke bilik yang memuatkan pekerja produksi untuk Majalah Ujang. Ya...majalah Ujang bermula dengan hanya sebuah bilik kecil. Kami dibawa berjumpa sdr. Ujang yang menyambut kami dengan senyum taringnya. Di belakangnya, Kartunis Aie yang baru masuk meninggalkan majalah Jenaka. Di belakangnya, kartunis Gayour yang baru masuk meninggalkan majalah Gelihati. Di belakang Gayour, Kartunis Pak Mat Top yang baru meninggalkan kereta Boss di bawah dan lepak di situ untuk melepas lelah. Pak Mat Top bukan kartunis, tetapi beliau adalah pemandu Encik Othman Yusof. Pak Mat selalu lepak di situ sementara menunggu tugas seterusnya. Yang sebetulnya kata Pak Mat, bilik kartunis ini saja yang mempunyai aura penghawa dingin yang dingin, di bilik lain penghawa dinginnya agak panas dan lebih malang lagi ada bilik yang tidak dibekalkan penghawa dingin seperti bilik setor.

Pak Mat bercerita lagi, pernah satu ketika, Encik Kamn meminta ditambahkan jumlah penghawa dingin di dalam bilik animator kerana penghawa dingin yang ada tidak tertampung nisbah jumlah ketiak yang ada di situ. Jadi Lee Hun dengan sebuah mesin kira di tangannya masuk ke studio animator dan memerhati keliling, jarinya menunjuk-nunjuk juga ke sekeliling. kemudian keluar tanpa sempat mengerling. Encik Don, salah seorang animator, dengan bangga mengumumkan bahawa hari itu adalah hari panas yang akhir untuk mereka semua. Katanya, "hargailah titisan peluh ketiak pada hari ini kerana pada hari esok, takkan ada lagi titis ketiak seperti hari ini. Esok kita semua akan dapat penghawa dingin yang baru."

Dan apabila mentari esok tiba, semua animator secara tiba-tiba ingin mengepit kepala Encik Don di bawah ketiak mereka. Rupa-rupanya Lee Hun tidakpun membeli penghawa dingin untuk dipasang sebagai penyejuk ketiak-ketiak animator tetapi dibelinya kipas besar yang bila di pasang, ia akan menenggelamkan bunyi radio dalam studio.

Maninggalkan Pak Mat yang belum habis derai ketawanya, kami singgah untuk dikenalkan kepada Zali Kamari, boss untuk Kharisma Muzik. Zali Kamari yang tidak mempunyai staff selain dari dirinya sendiri memperkenalkan kami kepada Keyboard, Drum, Gitar dan Microfon di dalam studionya.

Sedar-sedar jam sudahpun tepat ke satu tengahari. Mula-mula berita penting...itulah yang sempat telinga ku tangkap sewaktu melintasi meja penyambut tetamu, radio yang sedang mengkumandangkan berita yang beritanya dibacakan oleh Mariamah Tijo itu, samar-samar dan semakin jauh aku tinggalkan. Baru saja punggung menyinggah duduk di kerusi, Encik Kamn dah perhambat kami semua keluar. "Pergi makan tengahari", katanya pendek tetapi asap rokoknya berpanjangan.

Kami turun lif dan mendarat di lobi. Tercegat di situ, Mariapan dan Abang Zainal, dua pengawal keselamatan menunjukkan kami gerai makan di kawasan padang, belakang Plaza Pengkalan. Kami tercangak-cangak "Bagai Rusa Masuk Kampung" dan singgah di satu gerai nasi campur. Masing-masing menceduk nasi dan lauk, menyudu secubit sayur dan menyua kepada makcik gerai tersebut. Bunyi Makcik tersebut..."Cek punya RM3, Cek punya RM 3.50, Cek punya RM4. Cek punya RM1.20" ke arah kami. Kami bayar dengan tak banyak soal dan menuju kawasan meja makan. Sambil makan masing-masing tak berbunyi, tapi akhirnya masing-masing tak dapat menahan diri.

Ameir bersuara,"Kau perasan tak, Mak Cik tadi menentukan harga makanan tanpa melihat lauk yang kita ambil..." Yaa...sampuk Jau. "Mak Cik tadi menentukan harga dengan menengok muka kita. Jadi, kau buat muka macamana, boleh dapat harga RM1.20 ni? tanya mereka serentak kepada ku.

Aku pun menjawab,"Aku buat muka DBKL la, aku tahu Mak Cik tu meniaga tak de lesen..." Esoknya aku pasti, aku dah tak boleh buat muka DBKL lagi. Ah...muka apa pula nak aku gayakan depan Mak Cik Cek esok ni....kataku dalam hati dan aku pasti, di dalam hati kawan-kawanku itu, muka DBKL pasti sedang dilatih tubi.

5 comments:

ibnukaduk said...

Aku suka sangat bab ni, pasti bab bab mendatang lebih menrujakan. Tapi Pak Mat Top adalah pemandu Pak Lam. Cik Othman belum pakai pemandu masa tu..

Tunsiber said...

Tima kasih kerana membetulkan. Memori aku 526 lagi la....

Tunsiber said...

Tima kasih kerana membetulkan. Memori aku 526 lagi la....

aMeir said...

lagi sekali kau silap tulis. Memori 256 la... anipro. Hd 8MB. PC En kamn 1 GB.

Nuox said...

pc yang digunakan adalah..

486dx4(cpu nih laju lagi dari 386 atau 486dx2 senior pakai. kamn dah pakai pentium100 dah)
4mb ram(laju dah ram nih boleh main game)
2mb vga card(cantik dah kalau nak lukis)
240mb harddisk(rasa dah banyak dah. taktau nak isi apa dah)

rega zaman tu rm4900 lebih kurang.

p('_')q