Thursday, July 02, 2009

Episod 8: Talileher,Radio Tamil dan Lampu Merah

Tepat jam 5 petang, kami semua diperhambat pulang. Sempurna hari yang pertama aku bekerja. Hari yang letih. Lutut dah rasa melurut ke bukulali kaki. Berharap-harap sekali dapat lekas-lekas pulang ke rumah untuk baring sambil melunjur kaki ke arah atas, supaya lutut dapat kembali ke kordinat yang sepatutnya.

Berbumbungkan Pondok Hentian Bas, aku menyertai kawan-kawan studio menunggu bas untuk pulang. Hampir semua menggunakan bas untuk pergi dan balik. Di era ini, perkhidmatan bas awam adalah pillihan paling popular untuk para pekerja marhaen. Kesemua kawan-kawanku, masing-masing mendiam diri. Sudah kehabisan bual waktu di pejabat tadi. Masing-masing bermonolog sendiri sambil mata tersangkut ke deretan kereta yang bergerak malas-malas, meluat-meluat. Jalan Ipoh pada waktu puncak sememangnya sesak dan menyesakkan.

Ameir merapati ku,"Esok pakai talileher..." katanya. Aku menjuih bibir bawah. "Hmm...." sedikit berbunyi. Sekilas itu, aku teringat taklimat En. Kamn awal pagi tadi. Katanya semua animator diwajibkan memakai talileher. Secara tersiratnya kami faham, bahawa kod pemakaian kami ke studio adalah kemeja dan talileher.

Satu lagi fakta penting, terpahat dalam catatan sejarah animasi dalam negara di mana semua animator Usop Sontorian diwajibkan memakai talileher. Masa taklimat pagi itu, mahu saja aku buat bangkangan, aku tahu...bukan hanya aku, semua animator kurang setuju dan membantah di dalam hati. Riak muka mereka menterjemah rasa kurang senang dan kurang selesa masing-masing. Sesungguhnya, aku kecewa dengan sikap kawan-kawan ku. Pada pendapatku dan atas dasar prinsip, konsep paksaan sebegini tidak harus dibiarkan. Secara logik akalnya, apakah perkaitannya talileher dan kreativiti? Apakah tanpa sesuatu yang mengikat leher, maka lukisan yang dibuat tidak menjadi? Bait-bait berontak itu, berkeliling dalam hatiku. Dan akhirnya aku sudah habis fikir,aku sudah bulatkan tekad. Andai hari ini adalah hari pertama aku bekerja dan menjadi pula hari terakhir aku di sini, maka aku redha dan aku sanggup menelan apa saja risiko yang mendatang.

Lalu dengan semangat membela yang meluap-luap, aku gagahkan diri mengangkat tangan. Lurus ke atas seperti Tunku Abdul Rahman melaung kata Merdeka!. En. Kamn merenung ke arahku. Asap rokoknya menuju lurus ke arahku, bergerak lurus seperti ada stereng pemanduan."Yaa....ada apa Kidol? "suaranya keras.


"Saya nak cakap sikit En. Kamn. Saya tak puas....." Aku menarik kembali nafas yang mati.
"Tak puas apa?" En. Kamn membuntangkan mata, mengetap bibir.Kerut dan kedut di dahi bersimpang siur. "Kau tak puas apa.Kidol?" nadanya semakin meninggi.

"Err...saya tak puas kencing...! Ada rasa lagi ni...Nak minta kebenaran ke tandas sekejap, boleh?" Ayat yang tak pernah aku gubah itu terpacul laju dari mulut puaka ini. Entah kuasa mana yang mendorong aku untuk sebegitu petah. "Terima kasih, En.Kamn!" sambil aku berlari -lari biawak menuju ke tandas.

"Oii....Kidol, naik cepat, bas nak jalan dah...!!" Suara Jau memekik dari tingkap bas memecahkan belon khayalku. Kesemua kawan-kawan pejabatku sudah pun berada di dalam bas. Hanya tinggal aku, diam dan terlongo. Dan bas mula bergerak. Aku memekik memohon berhenti, namun suara radio siaran Drama Tamil dari corong bunyian bas menenggelamkan suaraku. Bas terus meluru laju. Aku pula, tidak mengenal putus asa, terus mengejar bas dengan daya yang berbaki. Mujur ada lintasan pejalan kaki di hadapan dan aku mencari ikhtiar, bagaimana untuk membuatkan lampu hijau tersebut bertukar merah.

Dan.... Dengan tanpa disuruh-suruh, aku lantas mencabut kasut di kaki sebelah kiri, aku 'peteng' dengan mata yang sebelah dipicingkan. Dengan seluruh kekuatan yang ada, aku membaling kasut itu tepat ke butang tekan lintasan pejalan kaki di situ. Lampu bertukar merah dan bas berhenti menjadikan aku dapat naik.

Aku bernasib baik kerana lontaran itu menepati ke sasaran, bas berhenti dan aku dapat naik, menyertai kawan-kawan untuk bergerak pulang. Dan aku juga tidak bernasib baik kerana kasut yang ku baling tadi melantun ke dalam lori sampah yang bergerak ke arah yang bertentangan.

"Aduh....." aku layu dalam mengeluh. "Siapa ada kasut lebih?" Pekikku kuat-kuat tetapi tenggelam. Ia tenggelam dalam Drama Tamil, sedang dalam scene pertengkaran dan air mata.



3 comments:

Nuox said...

laju update blog beraderr. aku rajin jugak update. sebulan sekali apa.(ikut kalendar planet pluto la).

bila nak sampai part aku masuk keja pulak. bila? bila lagi??? ohhhh.....
aku ke "tua" an sendirian...

p(._.)q

Tunsiber said...

bila-bila masa dari sekarang la.....

Tunsiber said...

bila-bila masa dari sekarang la.....