Tuesday, May 26, 2009

Episod 6 : Hari Pertama

Tanggal 15 Mei 1994.

Hari ini, aku melapor diri di Kharisma Pictures Sdn Bhd, sebuah syarikat produksi animasi yang menerbitkan animasi Usop Sontorian. Plaza Pengkalan tersergam, seperti telah lama tercegat di situ menanti aku. Merepek apa aku ini, bangunan itu memang telah lama berdiri di situ, hanya aku sahaja yang baru sampai dan berdiri betul-betul di depan Pondok Polis belakang Perhentian Bas di situ.

Aku terus memanjat ke atas dalam kawalan nafas yang hins..hins..... Sedang, dalam dada..Maha Esa saja yang tahu betapa ligat paluan degup jantungku. Sampai di pintu utama, aku jengukkan muka perlahan dan terlihat gadis penyambut tetamu sedang berbual ditelefon sambil jarinya mengulung-gulung wayar telefon. Aku gusar, kerana aku pernah berkeadaan sangat malu di hadapan gadis ini. Aku berkira-kira sebentar. Membuat perhitungan dan terfikir bermacam-macam tindakan. Antara yang aku terfikir adalah:-
  1. Terus pulang dan batalkan niat manjadi animator
  2. Terus masuk dan jangan pandang belakang
  3. Terusan Wan Mat Saman ada di Kedah.....(eh...ape aku merapek ni?)

Lalu ketiga-tiga di atas tidak aku pilih dan aku memilih tindakan ini.....
Aku menjuihkan bibir hadapan sebelah atas. Lidahku menekan dan menolak terus ke hadapan gigi kacip sebelah atas. Sementara bibir bawah, aku kemam ke gigi kacip atas separa terbenam. Lalu aku masuk dan menunjukkan surat tawaran ku kepada Penyambut Tetamu tersebut. Beliau lalu mengisyaratkan aku terus masuk ke Studio tanpa memandang ke arah muka ku yang sedang dalam edisi menyamar ini. Heh...buat rugi salur darah aje. Aku terus berlari masuk ke Studio.

Di dalam Studio, aku menerima sapa dari seseorang, "Tak perlu diwajib-tayangkan gigi kacip itu, orang lain pun ada gigi kacip, juga..." katanya sambil mengerak-gerakkan bibir.

"Heh....semua orang bercakap sambil menggerakkan bibir la...." kata Ameir yang berdiri berhampiranku, juga sambil menggerakkan bibir.

"Tapi Mahadi dan Jalut tu..tak gerak bibir pun boleh bercakap, apa? kata Azizi yang berdiri di sebelah Ameir.

Ameir, Azizi, Abong dan beberapa orang lagi sedang berdiri dalam baris yang lurus. Aku menjenguk jauh ke hadapan, tiada pula mesih ATM untuk mengeluarkan duit, fikirku. Atas alasan apa mereka ini berbaris? Apakah kerana ada "mari lah mari...mari mengundi....?" atau apakah pekerjaan Animator itu sememangnya begini, melukis sambil berdiri dalam satu barisan yang lurus. Apakah begitu, fikir ku..apakah?

Dan serentak dengan itu, aku terlihat kelibat seseorang keluar melalui pintu biliknya. Orangnya bermisai, tidak tinggi dan tidak tersangat rendah. Jemarinya menjepit sebatang rokok dan asap bertempiar mengekorinya, sepanjang perjalanan.

Beliau berhenti. Diam... dan seperti berfikir. Jauh ... dan seperti serius. Kerut.... dan seperti tua riak mukanya.

Lalu membuka bicara memecah sunyi. Katanya "Selamat Datang ke dunia animasi. Selangkah kamu masuk, tiada langkah yang akan keluarkan kamu dari sini. Kamu akan terikat atas dasar semangat dan minat. Saya tahu, kamu ditawarkan gaji yang lumayan untuk bersama kami, jadi.....bersyukur dan ambil peluang ini untuk terus maju.

Semua yang dalam barisan serentak bercakap dalam hati...yaaa...lumayan...cukup lumayan dengan gaji lima ratus.

Beliau kemudian memperkenalkan kami kepada 7 orang pelukis yang menjadi kumpulan awal animator Usop Sontorian. Mereka adalah:-

  1. Encik Michael Chew
  2. Encik Razali Talib
  3. Encik Jamal
  4. Encik Don
  5. Encik Hamdan
  6. Encik Lal
  7. Encik Simon.
Tercatat dalam sejarah Usop Sontorian, inilah tujuh tenaga kerja asal yang menggerakkan animasi siri TV pertama Malaysia. Selain Kamn Ismail sebagai Pengarah Animasi dan sdr Ujang sebagai Pengarah Kreatif dan Pereka Watak. Aku menanam azam di dalam hati, andai diberi ruang dan peluang, tempat ke lapan itu, mahu aku genggam menjadi milikku. Ya....aku mahu itu...kabulkan Tuhanku.....kabulkan.


2 comments:

ibnukaduk said...

Serius...! Aku sering teruja dan bersemangat membaca bukilan karyamu wahai sahabat. Baris-baris titipan mu melunakkan hati dan getap bibir sekan tiada mahu berhenti ketika membacanya. Teruskan penghasilan karya buku mu itu..

Tunsiber said...

Aku malu nih....update yang perlahan...tak jumpa gear lagi...