Wednesday, July 21, 2010

Kita Perlu Berkawan.

































Kata Pak Wahid Ulu Langat, "Berkawanlah....walau dengan sebuah pasu bunga" dan aku termangu lama-lama waktu tutur katanya singgah masuk ke salur telingaku. Seorang 'orang lama' yang sering mencari aku di kedai minum di pekan. Peliknya, beliau pasti ada setiap kali aku singgah minum dan sering melontar vokal level merah dengan ayat wajib, "Berbelanjalah walaupun hanya belanja seorang kawan".

Seorang kawan juga meletakkan di efbi, satu paparan nostaljik berupa list nama pekerja (lihat tepi). Ianya adalah senarai nama pekerja Produksi Animasi satu ketika dulu (kembali look at me). Nama aku tiada di situ, mungkin di letak di muka-muka terkebelakang. Senarai tersebut hanya sekadar meletakkan beberapa nama sahaja. Ramai lagi sebenarnya. Produksi itu pernah mempunyai seramai 100 orang pekerja animasi dan aku sering tersepit antara keseratusan itu. Jadi aku tidak hairan jika nama aku sering keciciran.

Senarai itu juga telah mengingatkan aku betapa aku pernah duduk dalam lingkung kawanan yang hebat-hebat pada hari ini. Jika Malique pernah berkata lewat rapnya "Ramai kawan ku yang baik telah dipijak" maka aku lebih suka berkata "Ramai kawan ku yang dipijak telah menjadi baik. Baik dalam ertikata.....kehidupan yang lebih baik. Mereka menjadi karyawan terbaik pada hari ini. Aku tidak dapat merincikan seorang demi seorang tetapi aku tidak menipu, sungguh mereka telah menjadi seseorang pada hari ini.

Mengapa aku kata mereka pernah dipijak? Di suatu ketika dahulu, produksi pernah membuat onar pada jiwa-jiwa ikhlas yang tulus untuk berkarya. Kami banyak berkata 'ya' untuk perkara yang tidak sepatutnya. Kebetulan... seorang kawan kami bernama Yahya, jadi beliaulah yang lebih kerap tersedak dalam studio kami.

Kami tidak pernah bantah, walau harus kerja menjengah pagi. Kami tidak pernah sanggah, walau harus kerja di hari cuti. Bagi kami, demi kecintaan untuk melihat lukisan kaku menjadi hidup di kaca TV, kami relakan mengorban masa usia remaja dengan kekal terconggok di depan monitor.

Aku berani kata....walaupun kami remaja, tidak seorangpun antara kami terlibat dalam dosa berempitan. Tahu kenapa? Kerana kami langsung tak ada masa untuk memulas deru enjin beroda dua itu. Maknanya....kesibukan menumpu kepada sesuatu dapat menyelamatkan diri dari terjebak ke kancah hala kiri. Tetapi...nada tersiratnya adalah, tidak seorangpun antara kami mempunyai enjin jentera beroda dua itu kecuali seorang sahaja. Maka dapat ditafsir sangat....berapa sangat pendapatan kami pada masa itu. Sangat sedikit dan sangat malu untuk dicerita. Tetapi aku sendiri berasa sangat pelik, walaupun sangat kecil....aku masih dapat menghantar ke kampung secara sangat istiqamah.

Sehinggalah pada suatu hari....syarikat gagal memberi apa yang sepatutnya diberi. Kami tunggu hari demi hari. Setiap detik dikira....dan menjadi terlalu berkira. Kad ATM yang hanya satu-satunya itu, ku dapati kian tipis kuantiti tebalnya akibat dari terlalu kerap menjudi baki.

Sejak hari itu, motivasi kerja junam turun ke lembah yang paling sepi. Karang yang selalunya cantik indah, kelihatan monotone sekali. Bayu laut yang sering membelai pipi, terasa seperti melempang datang pergi. Episod sakit masuk menjengah dan ibarat perjalanan cerita yang kian hampir titik padamnya. Pengurusan mendiam diri, namun bersuara lantang dalam hal-hal kerjawi. "Tak de kerja....tak de gaji" kata mereka. "Tapi kami dah kerjapun....tak dapat gaji lagi?" kata seseorang dari kami. Dan seperti selalu...perkara itu tergantung begitu, tiada jalan selasai, tiada usaha usai...Yang lapar terus masak megi, yang dahaga terus togok air paip di muka sinki. Sungguh mereka tidak punya rasa simpati kepada jelata yang hampir mati.


Di suatu waktu yang lain, gejolak marah tidak dapat tertahankan. Beberapa orang kami telah menyerbu bilik pengurusan di tingkat atas. Menendang pintu dan memekik meminta hak dikembali. Seringnya....kemarahan yang tidak disepakati dengan perancangan, pasti mengundang akhiran yang tidak begitu inti. Kemarahan yang meluap sedari tadi, berakhir dengan tawa yang tidak berhenti. Aku pernah berpesan, jika benar ingin menuntut hak.....jangan dibawa seorang Pak Lawak. Ini tidak, dibenarkan pula kumpulan lawak ikut serta. Aku berpenat-penatan berlatih membuat muka paling garang, akhirnya kecai ketawa hanya kerana mereka kata muka aku macam burung kakak tua.















Aku tengok Pak Lawak ni, kerap benar merenung sebuah air kotak di meja salah seorang pekerja pengurusan. Kemudian Pak Lawak berdialog dengan intonasi yang sehabis garang. Segala luap kemarahan segera kendur bila beliau berkata....."Kami lapar berguling di bawah sana, sedang korang di atas....sedap-sedap minum air kotak?" Tawa pecah berderai......
Kemarahan terbang hilang di bawa percik-percik liur yang terhambur. Kami semua terpaksa mengundur diri dengan tidak memperoleh sebarang kata pasti tentang hak kami.


Aku ketawa sendiri bila mengenang perkara itu. Ia seperti keset lawak jenaka yang tak pernah bosan untuk dimain semula. Kadang-kadang pula aku terdengar seperti keliling mentertawakan aku. Tahu kenapa? Tak payah tahulah....Ahh...kesempatan ini ingin aku iklankan bahawa "Tauhu Bakar di kedai depan Padang Awam Semenyih sangat nikmat untuk dimakan."

Yaa....aku seperti ditertawakan...kerana pada umur-umur begini, aku masih menghadapi masalah sama seperti sepuluh, lima belas tahun yang lalu. Aku tak malu untuk berkata, aku masih menghadapi perkara sama yang pernah aku nostalgik sekali-sekala. Sedikit lega kerana Pak Lawak yang ku cerita sebelum ini tiada bersama dan di episod duka aku pada kali ini tidak dihiasi air kotak....cuma ia berganti dedak.

Metaforanya, mungkin ramai yang boleh agak. Dunia animasi pada hari ini dan hari dulu...tidak jauh kerenahnya. Masih cerita isu sama, cuma teknologinya sahaja yang kelihatan memberi beza. Dan ia kelihatan lebih bijaksana.

Bercakap tentang teknologi, aku yang dalam mode duka memujuk diri dengan berbasa-basi dengan teknologi. Bersandar dalam sedang menunggu pesanan Nasi Goreng Budget disiapkan , aku mencerita episod duka dengan bahasa yang berlapik bunga. Aku tidak mahu menampakkan situasi realitinya aku. Beberapa orang telah ku sapa dan mereka tahu jatuh dudukku. Cuma yang seorang ini sangat aku hargai bingkai prihatinnya. Hanya dengan satu ungkap sistem pesanan ringkasku yang boleh dikira sangat ringkas memperkosa nahu, beliau dengan sejujurnya telah bertindak diluar tahuku. Bila mana rima sayu dari nada dering telefon tanganku berlagu, air mataku bergenang dan berapung di situ. Cuma batas kelopak mata bawah yang masih mengapungnya untuk meyelamatkan ego lelakiku. Aku sebenarnya telah tewas separuh badan. Andai ada yang terperasan.....ahh aku pedulikan. Meluah lebih baik dari menyimpan....meluah lebih baik dari menelan....meluah lebih baik dari....menahan.

Rupa-rupanya beliau bersungguhan mencari jalan selesai buatku. Meminta aku menemui seseorang dan mungkin sinar kembali menjadi terang. Terima kasih kawan. Terima kasih.

Juga aku ingin menyaran. Berkawanlah dengan mereka yang berlainan. Walau nampak lain tetapi kita adalah sama manusia. Kawan ini juga begitu serius membantu aku mencari jalan selesai. Beliau menghantar bermacam link yang boleh aku manfaatkan untuk mengelak 'link-up'.
Sehingga aku bagai mintak ampun kepada kekerapan beliau membuat hantaran. Keikhlasannya aku nampak jelas.

Akhir kalam....hanya Terima kasih yang sering ku sulam untuk mereka yang berkaitan. Budimu ku kenang ke akhir nyawa, ku bawa ke akhir fana. Aku mengajak kawan-kawan yang ikut teraniaya, mari kita mengumpul sabar. Berbuat baiklah kepada semua orang walaupun....

Hingga tiba saat waktu kita menyerang....jangan ada Pak Lawak ikut masuk gelanggang.....dan sebaris kata akhiran.....jangan terpedaya dengan air kotak lara umpan.




4 comments:

Nuox said...

kat sini takdak button "Like this" ka??? terpaksa la tulih manual

Nuox Shariff Like this..

Tunsiber said...

Tak nampak ibu jari pon....

aMeir said...

Kawan, nama kau masih tersemat di sanubari ku. Kawan yang sanggup berkongsi seringgit untuk tambang bas. Sisipan lampiran ke dua ada tertera namamu.

Lungsuri laman ku ini :
http://ameirhamzahhashim.blogspot.com/2007/06/kharisma-dan-anak-kelahirannya.html

Nuox said...

sedare, tak kan tadak peristiwa bulan ramadan kharisma untuk di coret..