Wednesday, June 23, 2010

Gempar! Misteri kehilangan Animator.

Aku pernah menulis Cerpen bersiri yang siar lewat Komik Kluang Man. Ringkasnya kisah adalah perihal kehilangan seorang animator dari meja kerjanya saban hari. Cerita itu berjaya aku habiskan tetapi aku tidak dapat mengesani 'keberjayaan' ia diratah pembaca.

Proses penulisannya juga sebenarnya agak sangkut-sangkut. Sesungguhnya sewaktu mengharung kerja melukis amat payah rupanya untuk aku selangi dengan menulis. Sering saja ceritaku diproses di atas meja minum. Sewaktu kerja di Reka Pintar, aku mencuri waktu kerja dengan menyeludup diri ke cafe dan memesan secangkir kopi. Aku duduk dan mula menulis cerita sedang mamak cafe yang berdiri di sisi ku juga sedang menulis......menulis order.

Perkara animator hilang dari meja kerjanya, aku rasa sudah sebati dengan mana-mana studio. Ia sudah semacam sinonim. Sudah jadi semacam budaya.

Menyebut episod animator hilang ini, aku terkesan oleh komen seorang kawan yang mencalit dalam status Facebooknya yang berbunyi, "Ke mana hilangnya Animator yang dilahirkan di bawah payung Universiti dalam negara?" Aku meneka, terdetiknya persoalan ini adalah kerana kawanku itu yang merupakan seorang Pengarah Animasi, sangat sukar untuk mendapatkan animator untuk Studionya. Jadi, apakah renjatan yang terlintas di mata fikir saudara?

Dengan lemah matematik, aku masih dapat mengira bahawa sebenarnya telah ramai graduan yang keluar dengan ijazah bercetak animasi. Ramai....berkoyan-koyan. Tapi di mana mereka? Mungkin menjadi Usahawan Animasi yang membuka peluang pekerjaan kepada lebih ramai orang? Pun aku tidak nampak kemunculan syarikat-syarikat animasi baru yang boleh aku tumpang berfreelance...keh..keh....

Aku tidaklah begitu kejam dengan mengatakan tiada langsung animator dan usahawan animasi lulusan universiti yang berjaya. Ada....memang ada dan sering juga aku bersemuka. Ada yang hensem, ada yang kurang hensem. Yang kurang hensem tu, sering berselindung di sebalik gambar yang diedit sendiri.

Sekali dulu, aku pernah bercakap dengan seorang Dekan yang mengatakan, Pelajar kelahirannya akan menjadi Pengarah/Penerbit animasi. Beliau tidak menekankan bahawa mereka itu akan menjadi animator dan aku sanggah pendapatnya. Aku rasa mereka perlu menjadi animator terlebih dahulu sebelum pergi ke peringkat yang lebih tinggi. Beliau sanggah balik pendapat aku. Bila saling sanggah menyanggah begini yang aku tak gemar, lalu aku pun berlalu dan sepanjang tiga hari selepas itu....aku tak lalu makan.

Jalan Ipoh....satu ketika dulu.
Animator dipindahkan di bawah. Sedikit gempar kerana diberitakan bahawa ada Notis Pemberitahuan mengenai Pemeriksaan Perisian Original oleh pihak berwajib. Tuan Pengarah menjadi tidak tentu arah. Setiausahanya yang bernama Arah, turut tidak tentu arah. Animator pegun sebentar menunggu arahan seterusnya.

Pengarah membuat keputusan.Memandangkan perisian yang digunakan tidak tulen, maka kesemua komputer telah disorokkan ke dalam setor. Beberapa bulan itu, animator telah dipaksa membuat animasi di atas kertas tanpa dibekalkan Lighbox. Naik terjojol bijik mata bila cuba mengesan lukisan di frame belakang tanpa ada Lighbox. Namun, beberapa orang animator yang gigih dapat melaluinya. Aku sendiri ada menyimpan lukisan Step Usop berlari yang dilukis secara manual dan ku tampal dalam buku rujukan animasi. Lukisan itu tiada apa-apa unsur kehebatanpun, namun bagi aku, ia mempunyai cerita di sebalik. Ia merakam satu peristiwa tersamping yang mengundang ketawa tungging terbalik.

Setelah sekian lama menunggu, rombongan pihak berwajib sampai jua untuk membuat pemeriksaan. Semua animator berlakon dengan melukis animasi di kertas. Pegawai tadi telah jeling-jeling ke meja seseorang yang mempunyai kesan tapak monitor. Perlahan dia menyoal,

"Macam kesan tapak monitor? Ada guna komputer ke?" Laju pulak dijawab oleh animator,"Eh....tak de lah....ini bukan kesan tapak monitor, ini kesan tapak kipas meja." Pegawai itu berlalu sambil membayangkan betapa bergegarnya pipi animator itu mengadap kipas meja di depannya.

Pemeriksaan selesai dan mereka mempercayai bahawa animasi Studio ini dibuat dengan kertas tanpa penggunaan komputer. Sedangkan baru beberapa hari lepas, terpampang di dada akhbar bahawa produksi ini menggunakan komputer pada keseluruhan proses animasinya. Aku dapat mengesan kerut persoalan yang bermain di kotak fikir pegawai yang datang. Mereka sengaja tidak mahu menggeledah habis atau waktu kerja mereka sebenarnya sudahpun habis. Tuan Pengarah kembali syinyum dan kelihatan kekok setelah berbulan senyumnya tidak terbentuk.

Kami di arah mengeluarkan semula komputer yang telah disorokkan dan para animator sangat tidak sabar untuk memulakan kerja animasi dengan komputer. Mereka telah pelajari kanun kesiksaan bila membuat animasi menggunakan kertas. Sedang terbongkok-bongkok menggendong monitor yang diangkat dari dalam setor, pegawai tadi masuk kerana tertinggal barang. "Eh?" Kejutnya spontan. Kami yang sedang bersama monitor masing-masing ikut ter'eh' sama. Lalu pegawai itupun terus mengambil barangnya yang tertinggal dan berlalu pergi sambil berbunyi la...la..la.....

Dalam kesima aku tahu.....Ye, waktu kerjanya sudah habis......







1 comment:

Nuox said...

BWUARGHAHAHAHAAHH!!!...tapi kebetulan hari itu aku tidak hadir. Eh??? aku sentiasa tidak hadir pada hari penting. errrr siapa yang angkat pc aku haa???