Monday, October 11, 2010

Suara dari Bawah Tanah.

Bunyi gerakan Bawah Tanah mungkin memberi makna menanah kepada sesetengah pihak. Ya...begitu rupa rumpun makna Bawah Tanah yang memberi gambar kelam,hitam,air dan terkurung. Begitu kami sewaktu menyudahkan siri animasi budak botak lonjong. Kami sememangnya berada di bawah tanah. Kereta yang mundar dan motorsikal yang mandir, tidak pernah menyedari kewujudan kami. Dan kami sendiri terputus hubungan dengan dunia luar seketika. Isyarat radio tidak kecapaian dan larangan penggunaan telefon tangan di dalam pejabat sungguh kelihatan berkesan sekali.

Sebenarnya wujud satu keriangan hati bila kami dipindah ke dasar bumi. Kami berasa lebih bebas kalaupun tidak dilihat pandai berdikari. Kuli mana yang tidak menari, bila pengurusan berada jauh di tingkat tinggi.

Sekalian animator meraikan buka studio secara sendiri-sendiri. Tiada doa tiada jampi. Di suatu sudut, pemain gitar melagukan irama malu-malu bunyi. Sekalian kami tidak dapat membaca metafora peristiwa "Menurun PC". Aku akui, kami memang tidak belajar tinggi dan fakta selindung memang sukar kami ciumi.

Dari satu tempat tinggi, kami diturunkan ke dasar konti. Dari Penyaman Udara Bersepadu langsung ditukar ke kipas ribut menerbangkan batu. Dan kami masih ketawa berbalas-balas dan bahu terhinjut bawah ke atas. Produksi berjalan seperti biasa setelah selesai episod pindah. Animator bekerja seperti biasa, kekal di ofis tak balik rumah.

Pihak Pengurusan seperti mula menunjukkan rasa kurang senang yang selama ini sering di sembunyi di belah belakang. Jika dulu kamilah bintang, kini kami kelihatan seperti recycle bin yang kontang. Paling menyentuh hati kami bila Tuan Pengarah yang mencungkil kami dari ceruk halaman, yang suap kami dengan ilmu pendalangan, yang ***dek kami jika animasi macam ***pang.

Secara halus dan gerakkan bagai gimnas di tengah gelanggang, Tuan Pengarah cuba dikuis ke luar dewan. Pengarah baru yang tidak kami kenal sudah mula memanas badan. Bedak putih sudah diputar di tapak tangan dan menunggu pengadil memanggil ke depan.

Animator makin binggung. Pening dan berdengung. Kami mahu bekerja dan menjadi animator yang kekal dalam industri. Mereka pula seperti mencatur cerita sendiri dan pasti mangsanya adalah kami.

Sehingga pada satu ketika hiba, gaji tidak dibayar seperti sekala. EPF memang tidak pernah bercetak angka. Socso pun, pakai jumpa bomoh patah la jawabnya. Kami juga tidak menyedari permainan ini sehingga seorang pekerja pejabat yang jujur menyeludup surat dari EPF yang selalunya singgah di meja Pengurusan dan seperti selalu, ia akan ditong sampahkan bersusun-susunan. Surat itu jelas bertuju kepada kami dan tong sampah tidak layak mewakil diri.

Produksi menjadi caca-marba seketika. Storyboard yang siap, kekal di situ dan tidak terjalankan. Animator hilang semangat untuk kerja dan juga hilang zat untuk berkarya. Penganalisis kerjaya telah membayangkan, penghujung noktah sudah hampir menjengah kerangka.

Aku buntu bertimpa-timpa. Waktu itu aku sudahpun di alam bertunang. Ya, mengikat janji untuk hidup berpasang berdua. Waktu sedang dalam khabar gembira dan aku melompat bersilih kinja dan waktu itu juga seperti ada paku yang ditabur sengaja. Aku luka di luar, luka di dalam. Animator lain juga sebak di dada, batuk di dalam.

Waktu itu, tidak banyak syarikat animasi lain yang ada untuk aku beralih diam. Ada mungkin satu atau dua dan malangnya, mereka mengguna kaedah berbeza. Ini sedikit mengukir arca hampa pada aku yang sedang perlu. Aku menyumpah pada diri dan menyesali zaman sekolah yang tidak disungguhi.

Wajah Cikgu Jalil dan Cikgu Azwan menari-nari si skrin TV. Bengkel Elektronik Sekolah Menengah Vokasional Setapak, bergerak-gerak seperti sedang tertawa ke arah ku. Aku malu kepada Cikgu yang melatih aku untuk menjadi pakar elektronik tetapi aku seperti terlebih tonik dan menerjun diri ke lembah animasi yang amat asing pada ku dan pada masyarakat waktu itu.
Dikesempatan ini aku pohon maaf kerana menghampa Cikgu.

Bawah tanah menjadi betul hitam dan meyeramkan. Aku masih dalam bingung yang tak berkesudahan. Berdiri di petak sejadah dan bersambung doa memohon penyelesaian. Ini aku tekuni malam ke malam. Aku rajini takbir dan qiam. Jauh di pelantar hati aku tahu........Tuhan Sedang Menguji.........




3 comments:

ijoi said...

polo lah geng aku bro, sesama kita berjuang.. ko jd ke nak amek master aku nak polo.. ada geng sonok skit blaja

Nuox said...

sila tulis sesuatu yang baru atau akaun blog anda akan disita....

gedek! said...

Selamat tahon baru, bro