Tuesday, April 13, 2010

Mampat dan sudah tidak muat

Tingkat 15 yang menjadi pusat cari rezeki kepada sebilangan insan seni sudah semakin padat. Ringkas katanya Studio ini sudah 'Mampat dan sudah tidak muat.' Jika semua animator bersaiz Ameir (animator kecil berfikir besar), suasana Studio masih boleh dibangga selesa tetapi ada sebilangan rakan animator yang sudah masuk kategori Obes dan ini menjadikan selesa Studio sudah tidak lagi best.

Maka En. Kamn pening memikirkan langkah-langkah perlu untuk menyelesaikan masalah ini. Kecilkan jumlah animator? Tindakan ini akan memberi lebih ruang yang selesa kepada animator yang tinggal. Namun, ketika produksi animasi ini memerlukan tenaga animator yang ramai, tindakan mengecilkan Staff adalah sangat tidak munasabah. Lalu En. Kamn memikirkan perlunya ruang baru untuk memuatkan animatornya yang semakin ramai.


"Kita akan pindah ke mana?" Tanya aku kepada Kak G, Tea Lady yang bertanggungjawab mengedarkan teh kepada semua animator pada setiap petang.

Soalan aku dijawab oleh En. Kamn yang kebetulan sedang lalu. "Tempat baru kita nanti adalah satu tempat yang tidak boleh kamu semua bayangkan...".

Aku meneguk teh....sambil cuba bayangkan, sungguh kata En. Kamn, ianya tidak dapat dibayangkan.

Pada suatu hari yang terkemudian, En. Kamn memanggil kesemua animator dan meminta turun ke bawah untuk melihat tapak Studio yang baru. Masing-masing sudahpun berpakat untuk duduk sekali sewaktu di dalam bas menuju ke tempat baru. Aku dah sah minta duduk hampir dengan Ameir dan sangat bersedia memasang telinga untuk mendengar ceramah feldanya yang seringnya tidak bertitik noktah. Animator lain juga begitu, saling berpakat dan tertanya-tanya berapa jumlah bas yang di'cata' syarikat untuk membawa kami semua ke sana.

Setelah turun, tiada satupun bas menunggu kami, yang ada hanyalah Basri...salah seorang Pengawal yang menjaga Kaunter Keselamatan. En. Kamn kemudian turun ke tingkat paling bawah yang dahulunya adalah stor kasut. Sewaktu kami memasuki ruang bawah tanah ini ,bau getah kasut masih ada cuma tidak pasti ianya adalah bau kasut baru atau bau kasut lama yang kami pakai.

Ruang ini sangat luas, bak kata Azhar Saad (Art) mustahil untuk berlaga dagu sesama sendiri. Ruang yang bakal menjadi Studio baru kami ini di bawah tanah, sudah tentu tidak bertingkap. Hanya satu pintu masuk dan jika dirujuk kepada Jabatan Bomba, tempat ini adalah tidak selamat untuk menjadi tempat bekerja. Jika berlaku kebakaran di pintu utama, alamat..salah alamat la....

Namun kami seperti gembira, pada kami di sini ada kebebasan dan kemerdekaan. Di tingkat 15, animator sering dipandang tak best. Kertas A4 habis, animator yang kena tuduh, kertas jamban habis juga animator yang kena tuduh. Tapi pasal kertas jamban tu...memang animator punya kerja pun. Ada la seorang animator yang namanya perlu dirahsiakan. Jika beliau tidur di Studio dan mandi pada keesokan harinya, kertas jamban menjadi ganti kain tualanya. Tapi ini rahsia, jangan dicerita ke sapa-sapa.


Dari segi pengudaraan juga, aku sendiri tidak pasti apakah pengudaraanya selamat? Tiada corong udara. Satu yang tidak berapa best adalah, ruang ini tidak mempunyai tandas. Jika terasa nak ke tandas....anda akan membazirkan masa untuk menyiapkan animasi sebanyak tiga scene. Jadi animator sering dalam dilema, Tandas atau 3 scene, 3 scene atau tandas, tandas atau batu karang?

Maka episod pindahpun bermula. Kami mengangkut kesemua komputer turun ke tempat baru. Mula-mula meja turun, kemudian kerusi turun, kemudian komputer turun dan akhir sekali diri sendiri yang turun berat badan kerana kehilangan kalori yang mendadak.

Satu barisan meja berkembar dua berkedudukan memanjang dengan bermulanya Department Latarbelakang kemudian Department animator dan berakhir dengan Department Clean-Up. Aku di situ bersama Ameir, En. Jamal dan En. Razali.

Pendawaian elektrik adalah pada tahap bunuh diri. Hanya ditutup dengan lapis konduit yang tidak tahan manapun. Pernah terjadi, seorang rakan kartunis datang melawat. Lawatan ini biasa dilakukan sewaktu kami di tingkat 15 lagi, tetapi lawatannya kali ini menjadi satu memori hitam yang terperangkap dalam hidupnya. Beliau yang mempunyai berat badan yang melebihi berat ideal telah terpijak kabel elektrik dan menyebabkan berlaku litar pintas. Maka fius utama terus memutuskan aliran elektrik menyebabkan kesemua komputer animator turut terpadam. Serentak itu kesemua animator menyumpah seranah kepada kartunis tersebut dan rupa-rupanya peristiwa itu membuatkan Sang Kartunis sangat takut dan benci kepada komputer. Beliau diserang komputer phobia yang bukan sekejap. Bertahun-tahun beliau tidak berani menyentuh komputer dan ini diakui beliau 5-6 tahun kemudian ketika kami bertemu semula.

Begitulah bermulanya era baru dalam penghasilan siri animasi ini. Walaupun ia diwar-war tinggi melangit namun realitinya, ia dihasilkan di tempat rendah jauh di bawah tanah. Tempat ini banyak menyimpan suka dan duka, gelak dan tawa, angin dan sendawa....

Bersambung hingga ke lain masa.




3 comments:

ibnukaduk said...

dari buku aku : "Ada seorang abang, pekerja sambilan di klinik itu juga, ternyata amat payah mengingati namanya. Mungkin Rosli atau Ghani, atau seangkatan dengannya. Dia sebetulnya bekerja di Unit Grafik Majalah Peneroka di Wisma Felda Jalan Gurney. Kadangkala karya kartun dan Nukilan Sajaknya turut tersiar di majalah tersebut. Ada ketikanya turut dicetak dalam majalah humor sezaman. Dia amat pandai berkata-kata, memberi teguran, nasihat dan kadangkala cuba menyuntik semangat dengan madah motivasinya. Meluat! Ternyata, sikapnya itu tidaklah aku gemari lantaran selalu saja mempertikai dan sedikit mengutuk hasil karya aku. Mujurlah aku didampingi seorang teman, seeloknya aku panggil awek, namanya Fauziah atau Gee (nama sebenar tapi bukan Fauziah latif ). Kerana lawanya dia ini, maka aku abaikan saja kebencian aku pada abang tadi tu, kerana si Gee ini selalu meminta aku melukis kartun untuknya. Malangnya, perkenalan itu terhenti kerana Cinta Gee Bukan Kepada aku, hanya kepada Brader Burger depan Klinik tu saja.

Tunsiber said...

Letak kat sini nih....nak kasi aku ketagih la tu....mau lagi..mau lagi....

Nuox said...

makan tahun jugak la nak pujuk kartunis tu supaya jangan takut komputer.... sekarang beliau dah berani.