Monday, February 08, 2010

Tak Nak Letak Episod Dah: Kelayakan Menjadi Animator

Merujuk pada sisipan Varsiti dalam Berita Harian,4-10 Februari 2010, aku tertarik dengan tulisan Khairina Yasin(kayrina@bharian.com.my)bertajuk KREATIVITI ANIMATOR 'Upin Ipin lonjak kerjaya animator tempatan'.

Paling menarik adalah info yang ditulis berkenaan Kelayakan Menjadi Animator. Ianya tersenarai begini dan rasanya nak tambah sikit.:-

* Komitmen tinggi

Yaa...Ini sangat penting. Komitmen. Kerja ini memerlukan kaku duduk dalam jangka masa yang lama, tapi tidak boleh juga berterusan duduk, sesekali kena bangun dan pusing-pusing. Aku sendiri selalu terleka hingga lupa untuk bangun kejap membetul pinggang. Seringkali juga dimarah oleh Raja Animator, Mike, sewaktu aku di Vision Animation dulu. Mike sebagai orang lama, sangat memahami implikasi dari perlakuan duduk membuat kerja tanpa bangun walau seketika. Tapi kadang-kadang Mike bertambah marah kerana aku bangun dan terus pergi minum di kedai Mak Su. Paling dia marah pasal aku tak pelawa dia minum sekali. "Marah.... Marah....." begitulah bunyi denyut nadinya.

Bercakap tentang Mike, dalam dunia animator beliau adalah 'The Best 2D Animator' dalam negara. Aku sedang mencari masa untuk menemubualnya. Pasti ada banyak cerita dan rahsia yang boleh dibongkarkan.

* Kreatif

Ini syarat sangat bagus..Ini namanya syarat utama. Yaa..menjadi animator perlu kreatif. Anda akan dapat hanya helaian kertas Storyboard yang ditulis dengan sedikit arahan Lakon Layar dengan bahasa yang carca. Hanya 'Kreatif' yang akan mentafsir helaian kertas Storyboard menjadi gerak animasi yang bermakna. Tanpa 'kreatif' anda akan temui animasi yang hanya berlaku gerak bibir, terbuka dan tertutup dan ini sangat menjejas perjalanan sesuatu animasi.

* Mampu mengendalikan perisian animasi.

Pastikan anda mempelajari sebanyak mungkin perisian animasi yan digunakan di produksi dalam negara. Tidaklah sampai memahirkan diri dalam semua perisian, ini sudah pasti sesuatu yang sukar. Setidak-tidaknya anda kaji cara pengendalian setiap perisian. Pastikan anda faham asas perisian tersebut. Kebanyakan perisian adalah sama kerana tujuan ia dibina adalah untuk mendapatkan keluaran yang berbentuk animasi. Kelainan yang ada, pasti dari segi teknik ke arah itu.

Kerana itu aku berasa, animator yang telah terlatih dengan kaedah animasi Manual satu ketika dulu, pasti akan menjadi animator digital yang bagus pada hari ini kerana asas animasi manual telah mereka kuasai sepenuhnya. Inilah yang tidak ada pada animator-animator baru pada hari ini. mereka tidak melalui perit jerih membuat animasi manual.

* Mampu menghayati karekter dan menyampaikan sesuatu cerita

Seseorang animator perlu menghayati watak sewaktu membuat animasi. Asas lakonan cukup penting kepada animator. Jika ada animator yang tidak boleh berlakon atau malu untuk berlakon, sila benam kepala ke ketiak kawan sebelah. Sewaktu di Kharisma dulu, kelas lakonan memjadi satu modul latihan dan kesemua bakal animator diminta berlakon.

Aku pernah menyertai kelab Teater Anak Opera semata-mata untuk memantapkan mutu lakonan aku. Ini berlaku sewaktu era Pekan Teater satu ketika dulu. Yaa..pengalaman dalam dunia kecil itu ada bermacam. Sewaktu berlatih, kami dihalau orang. Sewaktu buat latihan malam, sampai ada yang kena Histeria dan Pengerusi Kelab pula hanya datang untuk kutip yuran dan lepas tu...........menghilang............


Akhirnya aku tarik diri kerana kesibukan kerja. Beberapa hari lepas, aku terlihat nama salah seorang kawan yang sama-sama menjadi anak teater itu dulu, sdr. Faizal Ariff di credit title sebuah rancangan drama. Kawan ini sudah pergi jauh. Sudah menjadi Penolong Pengarah. Aku tumpang bangga.

* Minat mendalam

Yaa..minat. Ini juga perlu ada. Aku pasti, kesemua animator yang bertahan dan masih berkampung di dalam 'kek kecil' ini sehingga hari ini, pasti mempunyai minat yang tinggi. Mereka ini pasti menjadi manusia barisan hadapan, sewaktu filem animasi di tayang di pawagam. Mereka ini pasti adalah penyumpah seranah yang wajib, setiap kali iklan TV di slot rancangan kartun kesukaan mereka kian panjang.

* Sanggup mempelajari perkara baru kerana teknologi animasi sentiasa berkembang

Perlu sentiasa belajar dan mempunyai semangat belajar. Kita kekurangan pengkaji. Bak kata Hassan Mutalib, di Malaysia, kita kekurangan pengkaji cerita dan penulis skrip animasi.(Hassan Mutalib,B.U.TV3). Sering berlaku, sesiapa yang menjadi Pelukis Storyboard secara automatik pula, beliau akan merangkap menjadi penulis skrip. Bebanan kerja ini akan mengurangkan kreativiti seseorang itu pada kedua-dua bahagian penting ini,skrip dan lukisan Storyboard.

Aku ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Tahniah kepada Pak Hassan kerana telah mendapat anugerah dari Uitm dan kini beliau adalah Pensyarah Tamu di Uitm Puncak Alam. Orang-orang yang pernah berjasa dalam bidang ini selayaknya untuk mendapat 'sepotong kek' pemanis mulut. Aku membuka doa setiap tiba waktu, mengharapkan akan ada 'potong-potong kek' lagi yang boleh dinikmat oleh nama-nama besar berkaitan. Mereka sudah lama menelan pahit dan sedikit manisan kek pasti tidak akan menjadi penyebab mereka sakit. Sebaliknya, menjana tenaga untuk terus bangkit.

3 comments:

Nuox said...

Terima kasih Kidol, kerana berdoa untuk kita semua. Kita semua pula berdoa untuk kau kembali.

Ya Allah ya tuhan kami,
ampuni lah kami,

Permudahkan lah urusannya kami di bumi Mu yang bertuah ini,

Murahkan lah rezekinya kami,

Panjangkan lah umurnya kami,

Gembira dan tenangkan hati kami dikala kami dalam kesulitan,

Tetapkan lah dihati kami bahawa segala kesulitan dan keresahan bukan lah untuk membinasakan kami,

Tapi semata- mata untuk Ke Esa an dan kekuasaan mu Ya Allah ya tuhan kami,

Tetapkan lah ingatan di hati kami bahawa bukan bakat kami yang menjadikan sesuatu itu,

Tapi hanya dengan izin mu ya Allah ya tuhan kami,

Tetapkan lah di hati kami bahawa bukan jari kami yang mengerak dan melakar sesuatu,

Tapi hanya dengan izin mu ya Allah ya tuhan kami,

Tetapkan lah di hati kami bahawa bukan pendapatan kami yang mengekalkan kami hidup,

Tapi hanya dengan redha mu ya Allah ya tuhan kami,

Tetapkan lah di hati kami bukan ubat-ubatan dan prihatin kami yang menyembuh penyakit,

Tapi hanya dengan kasih dan sayang mu ya Allah ya tuhan kami,

Ya Allah ya tuhan kami yang memberi dan mengambil semula,

Tiadalah daya upaya kami untuk melakukan apa-apa tanpa keizinan mu dan keredhaan mu atas kami,

Ya Allah ya tuhan kami,

Perkenankan doa kami yang ringkas dan tidak seberapa ini.

Amin...

ibnukaduk said...

Ada satu lagi...
> Tahan Maki

Bayanganhitam said...
This comment has been removed by the author.