Sunday, November 01, 2009

Episod 19: Kehadiran Seorang Jantan

Kharisma Pictures yang dulu-dulu...

Mahu menaiki Studio di tingkat 15, memaksa aku melintasi meja pengawal keselamatan. Dua orang pengawal keselamatan yang sangat berwatak adalah Encik Mariapan dan Abang Zainal. Mariapan dengan ramah gelengnya yang sentiasa beriring sewaktu berbual. Dia tak mengerti animasi hanya tahu "thani dan nasi". Sementara Abang Zainal pula bermisai dan serius. Juga tidak mengerti animasi, hanya Ani sahaja yang dikenali...(Ani adalah nama isterinya). Mungkin Abang Zainal akan namakan anak dengan nama Masi? Tanya ku berseloroh....Mariapan sudah pun tergelak hingga ke hujung kaki lima menghampiri pintu Bank namun Abang Zainal tetap kekal serius. Aku rasa kemalu-maluan lalu berlari laju mengapung diri dalam lif untuk ke tingkat atas.


Sebaik lif singgah di tingkat 15 , TING!!! dan pintu menganga minta keluar, aku melompat ala-ala capoera. Perlahan-lahan tapi penuh gaya. Lif sebelah ikut terbuka, TING!!! dan memuntahkan 2 orang manusia. Aku kenal yang seorang. Tangannya berbulu dan mukanya iras-iras Bruce Willis. Aku menyapa,"Hang dari mana Mat Ki?" dan dia menjawab secara syilaka..."...dari dalam lif la...nak masuk ofis..."


Aku terus menari twiss kat situ jugak. Lawak Mat Ki tadi mengingatkan aku kepada Pak Maon...
Mat Ki meninggalkan aku dan diaa pergi dengan seseorang di sampingnya. Aku lihat seseorang itu dan berkata di dalam hati..."MACAM JANTAN SAJA". Aku terus memPak Maonkan diri. Semakin laju aku menuiskan diri. Dan... TING!!! pintu Lif ketiga terbuka. beberapa rakan animator keluar pintu. Langsung menegur aku..."Kau buat apa ni?"


"Aku twiss...,En.Kamn kata, siapa datang lambat kena twiss kat sini!". Langsung kawan-kawan tadi yang menyedari mereka sudahpun lewat 15 minit untuk masuk ke Studio, ikut menari Twiss bersama-sama. Bersungguh-sungguh dan seligat mungkin. Lantai bingit dengan decit-decit bunyi lantai yang bergeser dengan tapak kasut masing-masing.


Dan...TING!!! Lif keempat membuka nganga. En. Kamn keluar. "Korang buat apa ni?"


" Kami Twiss En. Kamn...ehh?" Lalu lantai itu semakin bising dengan tapak kasut rakan-rakan animator yang ramai-ramai mengejarku yang telahpun berlari masuk ke dalam studio.

..........................................................................................................................................................................

"Seseorang sedang ditemuduga!" Bisik Ben ke telinga ku. Aku tak rasa dia sedang berbisik kerana Lee Hun yang berada di luar tampak menegakkan kepala. Telinga aku sendiripun bagai ditekap Headphone dengan volume maksima.


Rakan animator ku ini memang mempunyai masalah deria dengar. Semua orang tahu itu dan dia selalu tertinggal keretapi tiga destinasi dalam banyak perkara ruji. Pernah sekali dalam mesyuarat, En. Kamn menanyakan ada sesiapa yang masih belum mendapat komputer? Beliau mengangkat tangan pada hari ketiga selepas kejadian.


Baris sebelahku diduduki oleh orang-orang baru. Masuk mereka, seorang demi seorang dan semakin memeriahkan studio animasi kami. Salah seorang animator, Shamri Azwan yang digelar Ustat kerana janggut sejemputnya. Beliau kurus tinggi dan sangat meminati muzik-muzik M.Nasir dan Kembara. Beliau sendiri kelihatan seperti M.Nasir jika di dalam gelap. Antara lagu kesukaannya adalah, Keroncong untuk Ana dan Ekspress Rakyat. Lagu ini diulang pasang berminggu-mingguan. Kegemarannya juga tentu sekali melukis. Beliau sering melakar-lakar figura manusia dan selalunya subjek lukisannya adalah wanita tanpa seurat benang. Dan sering juga lukisan itu hilang tanpa beliau tahu siapa gerangan pencuri gersang.


Seorang lagi animator, Ajib Rawang yang berasal dari Rawang. Menariknya tentang Ajib Rawang ini adalah, beliau gagal pada ujian melukis yang diwajibkan En. Kamn. Seharusnya beliau pulang dengan hampa yang beriring kecewa. Aku sebenarnya tidak berani untuk menulis sesuatu konspirasi yang terjadi, namun apa yang berlaku adalah keesokan harinya, Ajib Rawang masuk bekerja untuk hari pertama dan terus kekal ke akhirnya. Lewat beberapa tahun selepas itu, dia yang sering kantoi dalam lukisan figura manusia, boleh muncul sebagai pemenang Rekaan Watak Terbaik dalam satu pertandingan anjuran satu agensi kerajaan. Pengajaran yang aku cungkil dari kejadian itu adalah, walau seseorang itu tidak pandai, tetapi mempunyai minat dan keazaman, maka segalanya boleh digapai dan sesuatu boleh berubah.

Tok Sidi juga salah seorang animator. Di Terengganu tempat asalnya, beliau membuat bermacam kerja dan salah satu kerja adalah memotong rumput di tepi jalanraya. Satu hari, beliau terpaksa memotong rumput di kawasan kampung asalnya. Untuk mengelak dari diri dikenali, beliau memakai serkup yang menutup seluruh muka. Sewaktu melakukan kerja memotong rumput seseorang menegurnya..."Kuak kirje Abang Sidi ni..dok berenti makang ke?" Sehingga hari ini Tok Sidi masih mencari....siapa yang buka mulut memecah rahsia peribadi hinggakan dalam selubung yang rapi, dia boleh dikenali.


Waktu itu, dalam studio kami, hanya ada dua unit. Unit Animation dan Unit Background. Unit Storyboardpun belum lagi wujud. Ini berlaku kerana waktu itu, Storyboard adalah datang dari tangan Kartunis Ujang secara terus. Mengikut perjanjian asal, beliau melukis rekaan watak dan sekaligus akan disusuli dengan Storyboard. Namun, setelah Kumpulan Kharisma menubuhkan Kharisma Publication yang memfokus kepada penerbitan majalah lawak antarabangsa, diketuai oleh Ujang sendiri maka beliau tidak lagi punya masa untuk menyumbang Storyboard. Dengan itu, unit Storyboard diwujudkan. Storyboard Artist yang pertama adalah AzharAhmad (kini Tembakau) diikuti Shamsul Ikram Ghazali (kini Rambai), Roslan Ayob (kini Taugeh) dan beberapa orang lagi yang datang kemudian.


Mereka diasingkan di bilik lain. Setelah ini berlaku, revolusi baru dalam Storyboard dapat dikesan. Mereka banyak menyuntik elemen perfileman yang memang menjadi perkara perlu untuk mencantikkan gambaran cerita yang dihasilkan. Tembakau terutamanya, memang dapat dikesani, kelainan Storyboardnya lewat shot-shot kamera yang dipelbagaikan. Karya beliau episod "Perang Bintang" mencetus satu halatuju baru Usop Sontorian dalam mempelbagaikan khalayak penonton.


Karya Rambai pula lebih kepada penekanan lawak yang tidak disangka. Beliau pandai memanipulasi visual membuatkan penonton tidak menjangka apa akan berlaku pada scene-scene seterusnya. Elemen kepurbaan dan Superhero menjadi minat beliau dan semakin banyak unsur begini diterap rapi pada Storyboard yang ditangani beliau.


Adalah satu situasi yang seronok bagi kami, para animator bila melihat kumpulan Storyboard ini bergerak memasuki bilik En. Kamn. Tembakau akan menyanyikan lagu "Kiki bublegum baru..." sepanjang perjalanan ke bilik En. Kamn. Sehinggakan kadang-kadang dijengok oleh pekerja pejabat bersebelahan.

Masuk ke bilik En. Kamn, seperti biasa, di bilik ini Story mereka dibedah, di bilik ini otak mereka ditambah ilmiah dan di bilik ini juga ego mereka dibelasah. Kami seringnya akan tertanya-tanya apakah story baru dari mereka. Setelah Storyboard ini siap, ia akan dihantar kepada kartunis Ujang untuk diletakkan Skrip. Juga suatu sejarah bila mana Skrip dibuat kemudian setelah Storyboard siap. Sesuatu yang hebat tentu ada pada kartunis Ujang kerana beliau dapat menghasilkan skrip yang baik dan selalunya menyimpang dari apa yang Storyboard Artist tersebut fikirkan dan paling mengejutkan ialah Story itu akan menjadi lebih baik lagi.



Ini terjadi pada satu Story yang aku buat. Story ini disambung oleh seorang Storyboard Artis yang lain kerana kegagalan aku memberi sentuhan visual yang baik. Ia kemudian mendapat sentuhan Ujang dan ternyata, ia lain dari apa yang aku gambarkan.

............................................................................................................................................................................


Cyberjaya, yang baru-baru...

Aku duduk berdepan betul dengan seorang Storyboard Artist. Kawan lama, tapi dulu dia tidak seberbulu begini. Dia menangani Storyboard. Seorang diri dan aku sedari, dia suka bersendiri. Tetapi jangan dibuka cerita tentang dua perkara ini yang akan membuatkan dia tegak berdiri. Satu, cerita komik sebagai industri dan kedua cerita kaedah perubatan tradisi.

Sebagai orang baru, aku masuk perlahan-lahan ke dalam suasana Studio. Memerhati dan memula dengan sebelah kaki. Bila mana suasana seperti menjadi serasi, aku menapang dengan kedua-dua kaki. Sebenarnya agak lenguh untuk berdiri dengan hanya sebelah kaki. Terasa kebas di buku lali dan terasa gigil segala sendi. Berdiri dengan dua kaki memberi nikmat yang tahap tinggi.

Seseorang memperkenalkan diri sebagai Mojave. Bersalaman dan aku seperti pernah lihat beliau ini. Kami berbual ringkas dan satu persatu, cerita lama terimbas. Kami pernah kerja sekali dan sekali itu saja la. Hari ini bertemu kembali dan aku banyak meminta bantu beliau dalam hal-hal teknologi. Sesuatu yang positif tentang yang seorang ini adalah kerajinannya meneroka teknologi. Apa sahaja yang baru akan dicuba dahulu. Pernah sekali dulu aku membawa roti perasa baru dan itu juga diterokanya dulu dan diberi komen-komen membina setelah plastik roti menjadi separuh isi.

...........................................................................................................................................................................


Kharisma Pictures...lama dahulu....teringat kembali.

Mungkin ada yang dapat mengesani. Teks "MACAM JANTAN SAJA... " yang aku tonjolkan di muka entri. Ayat itu memberi makna dalam, pada hidup aku. Ia adalah ucap spontan aku sewaktu melihat seseorang buat pertama kali. Aku belajar sesuatu...iaitu, jangan sewenang kita melempar keji kepada orang lain kerana keji itu akan datang kembali kepada kita.

Dan pelajaran itu aku ambil perhati dan seseorang yang "MACAM JANTAN SAJA" itu, aku ambil sebagai rakan kongsi.

Selalu aku membaca cerita dengan diakhiri oleh ayat begini, "the moral of the story....." dan aku ingin meminjam bait-bait ini. Harap empunyanya tidak meminta royalti. The moral of the story...........
...aku melukis mural di dinding rumah Pali...














6 comments:

ibnukaduk said...

Eheh..., tak cerita, lupa atau belum sampai part "beli kain" untuk hadiah.....

Heh.. (aku teringat selalu terpaksa berhutang tambang bas dengan kau)...sungguh.

Tunsiber said...

Itu dah pesenel...

Nuox said...

"macam jantan saja" ha! ha!ha!!! kirim salam kat sher...

p('_-)q

Tunsiber said...

InsyaAllah..

gedek! said...

Bro... kasik la gambar sikit... aku perlukan bantuan gambar untuk aku nak visuakan dalam otak aku ceria menarik kau ni...!

Tunsiber said...

baik tuan...